oresundskomiteen

Swedia Terapkan Strategi No Lockdown Menghadapi Pandemi, Guna Hindari Penurunan Ekonomi – Ekonomi Swedia Menghindari Penurunan Triwulanan saat Pandemi Memburuk

oresundskomiteen – Ekonomi Swedia menghindari kontraksi kuartal lalu, memberikan pandangan pertama tentang bagaimana strategi no-lockdown 2020 mempengaruhi bisnis dan konsumen sepanjang tahun.

Baca Juga : The Importance of Relations in Starting Your Business in Oresund Sweden

Produk domestik bruto tumbuh 0,5% dari kuartal sebelumnya, menurut indikator yang diterbitkan oleh Statistics Swedia pada hari Senin. Meskipun tingkat pertumbuhan hanya setengah yang diprediksi oleh para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg, itu lebih baik daripada yang diharapkan Riksbank, dan menyiratkan bahwa PDB menyusut kurang dari 3% tahun lalu — penurunan yang lebih kecil daripada setelah krisis keuangan global.

Laporan ini menambah bukti bahwa ekonomi swedia yang berat ekspor, wilayah Nordik terbesar, bertahan dari pandemi lebih baik daripada kebanyakan rekan-rekan Eropa tahun lalu. Tetapi prospek negara itu tetap tidak pasti, karena kawat gigi Swedia untuk gelombang kasus coronavirus berikutnya, termasuk mutasi yang terbukti jauh lebih sulit untuk dicap.

Dengan model laissez-faire sebelumnya yang mengakibatkan lebih banyak kematian Covid daripada di tempat lain di wilayah Nordik, Swedia baru-baru ini menyesuaikan strateginya. Parlemen bulan lalu mengesahkan undang-undang yang memungkinkan pemerintah memberlakukan langkah-langkah seperti lockdown jika perlu muncul.

Fakta bahwa ekonomi Swedia tumbuh kuartal terakhir “tidak akan nyaman bagi rumah tangga Swedia yang menghadapi peningkatan langkah-langkah penahanan virus,” Melanie Debono, seorang ekonom di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan. “Kami menduga bahwa beberapa ekspansi kuartal keempat akan dibalik pada kuartal pertama.”

Laporan Hari Senin, yang mengikuti serangkaian kejutan positif oleh ekonomi Eropa yang besar, jauh lebih rosier daripada ekspektasi di bank sentral Swedia, yang memperkirakan kontraksi triwulanan 1,2% dan penurunan 5,3% dari tahun sebelumnya.

Pertumbuhan PDB Swedia mengikuti hasil pendapatan yang kuat dari banyak perusahaan terbesarnya. Vendor peralatan telekomunikasi Ericsson pekan lalu melaporkan lompatan 11% dalam penjualan produk dan layanan jaringan kuartal lalu dari tahun sebelumnya. Atlas Copco AB, pembuat kompresor terbesar di dunia, melihat pertumbuhan pesanan yang melebihi perkiraan analis.

Namun, angka Senin menunjukkan Swedia menghadapi apa yang disebut pemulihan berbentuk K, dengan sektor industri berkembang relatif baik, sementara sektor jasa menderita pandemi.

“Dugaan kami adalah bahwa dampak negatif dari gelombang Covid kedua terhadap konsumsi rumah tangga telah lebih parah dari yang diantisipasi,” kata kepala ekonom Danske Bank Michael Grahn. “Angka ini memerlukan pola K-recovery yang sangat berbeda.”

Dengan inflasi yang masih jauh dari target bank sentral, para pengambil kebijakan dalam beberapa bulan terakhir menyoroti opsi untuk kembali ke suku bunga negatif. Tetapi karena pembacaan PDB jelas lebih kuat daripada proyeksi Riksbank itu “mengurangi probabilitas untuk pemotongan tarif,” kata ekonom Nordea Torbjorn Isaksson dalam sebuah catatan.

“Pada pertemuan kebijakan moneter minggu depan, Riksbank kemungkinan besar akan menekankan bahwa situasinya masih belum pasti dan bahwa langkah-langkah stimulus tidak boleh diskalakan kembali terlalu dini.”

Skor kebebasan ekonomi Swedia adalah 74,7, menjadikan ekonominya yang paling bebas ke-21 dalam Indeks 2021. Skor keseluruhannya telah menurun 0,2 poin, terutama karena penurunan kebebasan perdagangan. Swedia berada di peringkat ke-12 di antara 45 negara di kawasan Eropa, dan skor keseluruhannya di atas rata-rata regional dan dunia.

Ekonomi Swedia sebagian besar dinilai bebas selama lebih dari satu dekade. Dua hambatan terbesar pada kebebasan ekonomi Swedia terus menjadi perpajakan yang sangat berat dan pengeluaran pemerintah yang sangat tinggi. Di sisi lain, skor negara pada indikator aturan hukum Indeks (hak properti, efektivitas peradilan, dan integritas pemerintah) adalah yang tertinggi di dunia.

DAMPAK COVID-19: Per 1 Desember 2020, 6.798 kematian telah dikaitkan dengan pandemi di Swedia, dan ekonomi diprakirakan mengalami kontraksi sebesar 4,7 persen untuk tahun ini.

Swedia bergabung dengan Uni Eropa pada tahun 1995, tetapi para pemilih menolak adopsi euro pada tahun 2003. Perdana Menteri Stefan Löfven mampu membentuk koalisi partai sosial Partai Demokrat–Partai Hijau yang ditinggalkan minoritas pada Januari 2019 meskipun menunjukkan buruk dalam pemilu September 2018 dan kebuntuan berbulan-bulan. Partai populis Demokrat Swedia, berkampanye untuk membatasi imigrasi, menempati posisi ketiga dalam pemilu. Masuknya sejumlah besar migran sejak 2015, serangan teroris pada 2017, dan meningkatnya kekerasan geng telah menjadikan imigrasi sebagai isu sentral, dan perumusan kebijakan migrasi baru yang sedang berlangsung memiliki implikasi politik yang signifikan. Kayu, PLTA, dan bijih besi merupakan basis sumber daya ekonomi berbasis manufaktur yang semarak dan berorientasi luar.

Hak kekayaan nyata dan intelektual dilindungi dengan baik. Penegakan kontrak sangat mapan, dan aturan hukum terjaga dengan baik. Sistem peradilan beroperasi secara independen, imparsial, dan konsisten. Deregulasi, pengekangan diri anggaran, dan lingkungan politik yang stabil mendorong rendahnya tingkat korupsi. Langkah-langkah antikorupsi yang efektif mencegah penyuapan pejabat publik dan menumbuhkan integritas pemerintah.

Tarif pajak penghasilan individu teratas adalah 57 persen, dan tarif pajak perusahaan teratas telah dipotong menjadi 21,4 persen. Pajak lainnya termasuk pajak pert tambah nilai dan keuntungan modal. Beban pajak secara keseluruhan sama dengan 43,9 persen dari total pendapatan domestik. Belanja pemerintah telah mencapai 48,5 persen dari total output (PDB) selama tiga tahun terakhir, dan surplus anggaran rata-rata 0,9 persen dari PDB. Utang publik setara dengan 34,8 persen dari PDB.

Memulai bisnis menjadi lebih rumit dan sekarang rata-rata membutuhkan waktu lebih lama. Kebebasan bisnis tetap tinggi, tetapi skor telah jatuh dari tingkat sebelumnya. Undang-undang dan peraturan tenaga kerja yang kaku dan biaya tenaga kerja yang tinggi membatasi kebebasan kerja. Ada beberapa kontrol harga, tetapi pemerintah memberikan subsidi yang signifikan untuk mendorong energi terbarukan dan meningkatkan subsidinya untuk tenaga surya pada tahun 2019.

Sebagai anggota Uni Eropa, Swedia memiliki 45 perjanjian perdagangan preferensial yang berlaku. Tarif rata-rata tertimbang perdagangan (umum di antara anggota UE) adalah 3 persen, dengan 639 langkah nontariff yang diamanatkan Ue yang berlaku. Swedia memiliki tambahan delapan hambatan nontariff khusus negara. Kebijakan pasar terbuka yang mempertahankan daya saing memfasilitasi aliran investasi yang besar. Layanan keuangan dilembagakan dengan baik di seluruh negeri.

Produk domestik bruto (PDB) Swedia merosot 8,6% pada kuartal kedua tahun ini, menurut perkiraan kilat dari kantor statistik negara itu pada hari Rabu, mencatat penurunan kuartalan tunggal terbesarnya dalam sejarah modern.

Penurunan rekor, secara luas sejalan dengan konsensus, secara signifikan lebih buruk daripada bahkan kuartal keempat 2008 ketika negara Nordik mencatat kejatuhan 3,8% selama krisis keuangan global.

Namun, ekonomi Swedia masih mengungguli banyak rekan-rekannya di Eropa selama periode tiga bulan hingga akhir Juni. Hal itu menanggapi keputusan dari pemerintah agar tidak menjalankan lockdown dengan skala penuh dengan tujuan untuk mengekang penyebaran dari virus corona.

David Oxley, ekonom senior Eropa di Capital Economics, mengatakan kepada CNBC melalui email bahwa kontraksi PDB dari Swedia memberikan kritik “menegaskan bahwa itu belum kebal terhadap Covid, meskipun pemerintah melakukan penguncian sentuhan ringan yang terdokumentasi dengan baik.”

“Meskipun demikian, kegentingan ekonomi selama paruh pertama tahun ini berada di liga yang berbeda sepenuhnya dengan pertunjukan horor di Eropa selatan,” tambahnya.

Ekonomi zona euro mengalami kontraksi sebesar 12,1% pada kuartal kedua jika dibandingkan dengan triwulan sebelumnya dan sebesar 11,9% di seluruh Uni Eropa yang lebih luas. Ekonomi Spanyol mencatat penurunan tertajam di antara negara-negara anggota jika dibandingkan dengan kuartal sebelumnya, turun 18,5%.

Diikuti oleh Portugal (-14,1%) dan Prancis (-13,8%), masing-masing, selama periode yang sama. Jerman, yang sering digambarkan sebagai mesin pertumbuhan Eropa, mencatat penurunan 10,1% jika dibandingkan dengan tiga bulan pertama tahun ini.

Robert Bergqvist, kepala ekonom di bank SEB, mengatakan kepada CNBC melalui email bahwa mempertimbangkan kuartal pertama Swedia yang lebih kuat, PDB Swedia pada paruh pertama tahun ini telah menurun “hanya sekitar setengah dari PDB di area euro.”

Baca Juga : AS berevolusi: Salah satu tanggapan terburuk terhadap COVID-19 jadi Pemimpin vaksinasi global di Bawah Biden

“Pertumbuhan kawasan Euro tampaknya akan rebound lebih kuat di Q3, tetapi kami memprediksi ekonomi Swedia akan terus mengungguli Euroland juga ke depan,” tambahnya.

PDB Swedia meningkat sebesar 0,1% untuk kuartal pertama, ketika memberikan penyesuaian secara musiman serta dibandingkan untuk waktu tiga bulan terakhir 2019. Para peramal median dalam jajak pendapat Reuters para ekonom diperkirakan akan melihat kontraksi 0,6% secara kuartalan.