Swedia Kalahkan Norwegia Dalam Penjualan Mobil Listrik Plug-in Dengan Insentif EV Baru – Penjualan kendaraan listrik plug-in di Swedia melampaui penjualan Norwegia pada kuartal pertama 2021, dengan sebagian besar kredit disalurkan ke skema bonus-malus yang murah hati.

Swedia Kalahkan Norwegia Dalam Penjualan Mobil Listrik Plug-in Dengan Insentif EV Baru

oresundskomiteen – Negara-negara Nordik memimpin dunia dalam penggunaan kendaraan listrik. Pada tahun 2020, tiga perempat dari semua kendaraan yang dijual di Norwegia merupakan kendaraan listrik plug-in (termasuk kendaraan baterai-listrik (BEV) dan hibrida plug-in, atau PHEV).

Baca Juga : Pajak di Negara Swedia, Biaya Tersembunyi Dari Negara yang Sejahtera

Norwegia tetap menjadi pemimpin yang jelas dalam hal pangsa pasar pada tahun 2021, tetapi pada kuartal pertama, lebih banyak kendaraan plug-in dijual di negara tetangga Swedia, dengan 32.388 plug-in dikirimkan dibandingkan dengan 29.789 di Norwegia.

Analis penjualan mobil Eropa, Matthias Schmidt, memuji ini setidaknya sebagian dari skema bonus-malus yang murah hati di negara itu, yang memberikan bonus maksimum SEK 60.000 (sekitar $ A9.000) untuk kendaraan emisi rendah sambil mengenakan biaya tambahan untuk pembelian bensin dan solar. kendaraan yang dibuat setelah 2018, dan mengeluarkan lebih dari 95 gram / CO2 per kilometer.

Sementara angka Swedia terlihat sangat menggembirakan, ada masalah dalam detailnya. Saat ini, hibrida plug-in – yang sekarang dibuat dengan jangkauan serba listrik yang lebih panjang tetapi telah dijuluki “serigala berbulu domba” oleh grup transportasi bersih Transport & Environment menjadi mayoritas dari penjualan plug-in di Swedia.

Tetapi arena bermain untuk kendaraan plug-in di Swedia sedang berubah. Sebagai catatan Schmidt, skema bonus Swedia untuk kendaraan listrik baterai meningkat menjadi SEK 70.000 (sekitar $ A10.700 dikonversi) pada bulan April.

Selain itu, batas atas PHEV yang memenuhi syarat untuk skema bonus telah diturunkan dari 70g / km sebelumnya menjadi WLTP 60g / km.

Perubahan insentif sudah berpengaruh.

Sementara, mungkin tidak mengherankan hibrida plug-in Volvo seperti XC60 PHEV dan V60 PHEV sebelumnya mendominasi pasar, SUV listrik Volkswagen ID.4lah yang menang pada bulan April dan tidak hanya di depan semua listrik plug-in lainnya tetapi di atas semua kendaraan lain dari drivetrain apa pun.

Melihat penjualan baterai listrik juga merupakan latihan yang menarik. Sementara Tesla merupakan merek baterai-listrik nomor satu di Eropa untuk kuartal pertama 2021, itu tidak terlihat di puncak papan peringkat di Swedia.

Faktanya, Tesla hanya menjual 11 mobil di Swedia pada bulan April, dibandingkan dengan 1.444 ID.4s, 469 ID.3s, 403 Kia e-Niros, 347 Audi e-trons dan 280 Polestars.

Tapi seperti yang dicatat oleh Schmidt, ini semua bisa berubah seiring berjalannya 2021. Pembuat EV telah membalikkan pangsa pasar bergulir kumulatif 12 bulannya dan diperkirakan akan mengklaim 20% dari pangsa pasar pada akhir 2021.

Meskipun ini tidak setinggi rekor 31% pada tahun 2019, pembukaan pabrik Berlin dan ribuan Model Y membuat dampaknya terasa.

Mengenal lebih dalam apa itu kendaraan listrik

Kendaraan listrik plug-in (PEV) merupakan kendaraan jalan raya yang bisa diisi ulang dari sumber listrik eksternal, seperti stopkontak, dan listrik yang bisa diisi ulang menggerakkan atau berkontribusi untuk menggerakkan roda. PEV merupakan bagian dari kendaraan listrik yang mencakup kendaraan listrik semua, atau kendaraan listrik baterai (BEV), dan kendaraan hibrida plug-in (PHEV).

Di Cina, kendaraan listrik plug-in diklasifikasikan sebagai kendaraan energi baru (NEV). Penjualan mobil plug-in produksi massal pertama oleh pembuat mobil besar dimulai pada akhir Desember 2010, dengan diperkenalkannya Nissan Leaf all-electric dan Chevrolet Volt hybrid plug-in.

Mobil plug-in memiliki beberapa keunggulan dibandingkan dengan kendaraan bermesin pembakaran internal konvensional. Kendaraan serba listrik memiliki biaya pengoperasian dan perawatan yang lebih rendah, dan menghasilkan sedikit atau tidak ada polusi udara lokal.

Mereka mengurangi ketergantungan pada minyak bumi dan secara signifikan bisa mengurangi emisi gas rumah kaca, tergantung pada sumber listrik. Hibrida plug-in menangkap sebagian besar manfaat ini saat beroperasi dalam mode serba listrik.

untuk mobil penumpang listrik plug-in dan kendaraan ringan yang legal di jalan raya mencapai angka 1 2015, 5 juta pada Desember 2018. dan pencapaian 10 juta unit pada tahun 2020. Meskipun mengalami pertumbuhan pesat, segmen mobil listrik plug-in hanya mewakili sekitar 1 dari setiap 200 kendaraan bermotor (0,48%) di jalan-jalan dunia pada akhir tahun 2019, di mana listrik murni mencapai 0,32%.

Pada Desember 2020, China memiliki stok mobil penumpang listrik plug-in legal jalan raya terbesar di dunia dengan 4,5 juta unit, mewakili 42% dari stok mobil plug-in dunia. Eropa menempati peringkat berikutnya dengan lebih dari 3,2 juta mobil penumpang plug-in pada akhir tahun 2020, terhitung sekitar 30% dari stok global. Total penjualan kumulatif AS sekitar 1,8 juta mobil plug-in hingga Desember 2020.

Pada Desember 2020, Jerman merupakan negara Eropa terkemuka dengan penjualan kumulatif sekitar 700.000 plug-in yang terdaftar sejak 2010, dan juga memimpin penjualan plug-in benua pada 2019 dan 2020. Norwegia memiliki penetrasi pasar per kapita tertinggi di dunia, dan juga mencapai pada tahun 2020 pangsa pasar plug-in tahunan terbesar di dunia yang pernah terdaftar, hampir 75% dari penjualan mobil baru.

Pada bulan Oktober 2018, Norwegia menjadi negara pertama di mana 1 dari setiap 10 mobil penumpang yang didaftarkan merupakan mobil listrik plug-in, dan stok plug-in yang digunakan melampaui 15% pada tahun 2020.

Kendaraan listrik plug-in (PEV) merupakan kendaraan bermotor dengan kemasan baterai yang bisa diisi ulang yang bisa diisi dari jaringan listrik, dan listrik yang disimpan di papan penggerak atau berkontribusi untuk menggerakkan roda untuk penggerak.

Kendaraan listrik plug-in juga kadang-kadang disebut sebagai kendaraan berkemampuan jaringan (GEV), dan European Automobile Manufacturers Association (ACEA) menyebutnya kendaraan yang bisa diisi secara listrik (ECV).

Meskipun kendaraan listrik hybrid konvensional (HEV) memiliki baterai yang terus diisi ulang dengan tenaga dari mesin pembakaran internal dan pengereman regeneratif, mereka tidak bisa diisi ulang dari sumber energi listrik di luar kendaraan, dan oleh karena itu, mereka tidak termasuk dalam kategori.

Baca Juga : Pasar Logistik Pihak Ketiga Otomotif Global 2021 dieksplorasi dengan Pemain Utama

“Kendaraan penggerak listrik plug-in” merupakan istilah hukum yang digunakan dalam undang-undang federal AS untuk menetapkan kategori kendaraan bermotor yang memenuhi syarat untuk kredit pajak federal bergantung pada ukuran baterai dan jangkauan serba listriknya.

Di beberapa negara Eropa, khususnya di Prancis, “kendaraan bertenaga listrik” merupakan istilah formal yang digunakan untuk menunjukkan kendaraan yang memenuhi syarat untuk mendapatkan insentif ini. Sementara istilah “kendaraan listrik plug-in” paling sering mengacu pada mobil atau “mobil plug-in”, ada beberapa jenis kendaraan listrik plug-in, termasuk beberapa unit baterai listrik, sepeda motor dan skuter listrik, kendaraan listrik lingkungan atau mobil mikro, city car, van, bus, truk atau truk listrik, dan kendaraan militer.