Respon Stefan Löfven, Menteri Swedia Mengenai Surat Kabar Dagens Nyheter – Perdana Menteri Stefan Löfven mengatakan kepada surat kabar Dagens Nyheter bahwa Swedia tidak akan menganggap sebagai pencari suaka dari Afghanistan seperti yang dilakukan selama perang di Suriah. “Mari kita menjadi sangat jelas tentang satu hal: kita tidak akan kembali ke 2015,” katanya kepada Dagens Nyheter pada hari Kamis. “Swedia tidak akan berakhir di sana lagi.”

Respon Stefan Löfven, Menteri Swedia Mengenai Surat Kabar Dagens Nyheter

oresundskomiteen – Sekitar 163.000 orang mencari suaka di Swedia pada 2015, termasuk sekitar 51.000 dari Suriah dan 42.000 dari Afghanistan. Sebuah laporan oleh surat kabar AftonBladet pada tahun 2019 yang melihat aplikasi suaka yang telah dicoba menemukan bahwa hanya sekitar setengah diizinkan untuk tinggal, dengan 60.500 orang memberikan residensi permanen, 24.000 diberikan residensi sementara pada saat itu, dan 47.000 orang ditolak.

Baca Juga : Cara Menulis CV dan Surat Lamaran Yang Sesuai di Swedia

Para juru kampanye telah mendesak Swedia untuk menghentikan deportasi ke Afghanistan selama bertahun-tahun, dan agen migrasi melakukannya bulan lalu. Tetapi Löfven mengatakan bahwa pemerintah tidak akan menawarkan amnesti kepada para pencari suaka Afghanistan yang berada di Swedia dan saat ini menunggu keputusan tentang aplikasi mereka. Pemerintah telah menghadapi kritik karena tidak bertindak lebih cepat untuk membantu karyawan lokalnya di Afghanistan mengungsi karena Taliban mengambil alih. Warga Swedia yang bekerja di Kedutaan Besar Swedia keluar pada hari Minggu, tetapi Afghanistan bekerja untuk Swedia tetap.

Löffen mengatakan bahwa rencana itu awalnya telah membantu mereka mengungsi pada hari Selasa, tetapi kemudian Taliban menyapu ibukota, Kabul, pada hari Minggu. Rekaman telah dibagikan di media sosial dan oleh surat kabar dari ratusan orang di Tarmak Bandara Kabul, dengan putus asa berusaha untuk pergi ke penerbangan internasional di luar negeri. “Ini terjadi dengan sangat cepat. Anda membuatnya mudah untuk diri sendiri jika Anda mengatakan itu canggung tidak ada yang meramalkannya. Ada rencana tetapi itu tidak dapat dilakukan karena semuanya terbalik, kondisinya berubah, “kata Löfven kepada Dagens Nyheter.

Sekelompok karyawan lokal pada hari Senin menulis email ke surat kabar Expressen yang mengeluh bahwa mereka telah ditinggalkan oleh mantan rekan-rekan Swedia mereka, yang mereka katakan telah memblokir alamat email mereka dan tidak menjawab panggilan mereka. “Kami tidak tahu apa yang terjadi dan mereka meninggalkan kami di kantor saat kami bekerja,” baca email. “Kami telah mencoba menghubungi mereka tetapi mereka tidak menjawab panggilan kami dan mereka telah memblokir alamat email kami.”

“Tolong tulis tentang kami, hidup kita dalam bahaya dan Swedia harus meninggalkan sistem birokrasi dan memprioritaskan hidup kita sebelum hukumnya.” Grup mengatakan bahwa kehidupan kedutaan staf berada dalam bahaya dan bahwa Taliban sudah “mencari dari rumah ke rumah mencari mereka yang telah dipekerjakan oleh kedutaan besar dan keluarga mereka”. Swedia mengatakan akan mengirim pesawat angkut herkules untuk menjadi siaga dekat dengan Afghanistan, bersiap untuk terbang dan mengevakuasi lebih banyak orang sesegera mungkin.

Eskalasi kekerasan yang dialami di Afghanistan sepanjang 2017 telah berlanjut hingga 2018, baik (a) perang teritorial antara pemberontak (“elemen anti pemerintah”) dan pasukan keamanan Afghanistan (didukung oleh sisa pasukan koalisi) dan (b) kekerasan yang ditargetkan secara lokal) . Kekerasan sektarian, khususnya menargetkan populasi Syiah, yang dibuat hampir secara eksklusif dari etnis Hazara, telah meningkat lebih jauh dari sebelumnya.

Khususnya pada Oktober dan November 2018 mengoordinasikan serangan Taleban pada populasi  Hazarajat, wilayah pegunungan pegunungan sebelumnya secara keliru ditetapkan sebagai “benteng Hazara yang aman”, telah menelan banyak nyawa dan mengirim ribuan orang melarikan diri untuk mencari keselamatan. Sementara itu Human Rights Watch dan Amnesty International telah mendokumentasikan situasi yang memburuk dan menyerukan moratorium tentang kembalinya paksa para pencari suaka Afghanistan yang telah mencapai Eropa.

Realitas ini didokumentasikan dalam pembaruan baru-baru ini (Februari 2019) tentang bahaya yang dihadapi Hazaras jika mereka kembali ke Afghanistan. Laporan tersebut menambah paduan suara suara yang menarik bagi pencabutan kebijakan yang kejam dan ilegal internasional saat ini. Kerusakan situasi selama 7 tahun terakhir telah didokumentasikan dalam serangkaian lebih dari selusin makalah oleh Dr Graeme Swincer Oam, dimulai dengan ikhtisar komprehensif pada September 2012.

Pembaruan terbaru telah menyoroti bencana kemanusiaan yang terjadi sebagai akibat langsung dari. Kebijakan Cacat Pemerintah Eropa dan Australia untuk mendeportasi ribuan pencari suaka Afghanistan terhadap bahaya yang mereka lepaskan menambah krisis sosial yang sudah ada sebagai hasil dari kombinasi banjir internal yang sedang berkembang, sekarang lebih dari satu juta orang. , dan jumlah deportasi paksa yang belum pernah terjadi sebelumnya dari tetangga Iran dan Pakistan. Pembaruan April 2018 mengutip penelitian BBC berkualitas tinggi yang menunjukkan bahwa Taleban sekarang secara terbuka aktif di 70% dari negara. Selain itu afiliasi Afghanistan dari negara Islam memperluas kehadirannya dan memainkan peran yang meningkat dalam kekerasan profil tinggi.

Laporan itu menyoroti upsurge yang ditandai dalam serangan terhadap pertemuan Hazara di Kabul dan kota-kota lain. Makalah terkait, “Mazar-E Sharif sebagai tempat relokasi untuk para pencari suaka yang dideportasi” diterbitkan pada Maret 2017 menantang pendapat pemerintah Australia bahwa kota ini akan aman dan layak untuk dipaksa. Di luar sejumlah kecil skema pemukiman kembali resmi, yang umumnya memiliki kriteria sempit untuk kelayakan, cara utama untuk menetap di Inggris adalah mencari suaka sekali di dalam perbatasan negara itu. Pada tahun 2020, 1.336 orang dari Afghanistan mengajukan permohonan suaka, dari 29.456 total aplikasi dari seluruh dunia, dan 580 diberikan – kira-kira 45%, meskipun tidak semua yang diberikan suaka pada tahun yang sama.

Baca Juga : Pesan Menteri Lingkungan Hidup dan Urbanisasi Untuk Masyarakat Turki

Pada tanggal 31 Maret 2021, ada 3.117 orang dari Afghanistan dengan aplikasi suaka yang menunggu keputusan awal dan 70% dari mereka (2,220) telah menunggu lebih dari enam bulan. Pemerintah belum mengumumkan kebijakan untuk apa yang harus terjadi pada kasus-kasus ini, meskipun telah mengatakan pemohon yang gagal tidak akan dikembalikan. Ms Pinder mengatakan mereka dan siapa pun dari Afghanistan baru-baru ini menolak suaka – sekarang harus segera ditinjau. Di bawah hukum internasional, tidak ada yang perlu dikatakan orang-orang harus mencari suaka di negara aman pertama atau tiba melalui saluran resmi.

Tetapi kebangsaan dan perbatasan Bill saat ini sebelum Parlemen akan membuat tiba-sengaja tiba di Inggris tanpa izin tindak pidana. Seorang pejabat kantor rumah mengatakan: “Angka-angka yang kami jalani kembali akan disimpan dalam ulasan, terutama karena kami pulih dari Covid berfokus pada mereka yang membutuhkan dan akan dipandu oleh kapasitas otoritas lokal, pemerintah pusat dan kelompok sponsor masyarakat untuk menyediakan tempat dan mendukung pengungsi untuk berintegrasi ke dalam komunitas mereka dan berkembang. “