Proposal Terbaru Swedia Untuk Mengubah Sistem Izin Kerja – Penyelidikan Swedia baru telah mengajukan serangkaian proposal untuk menindak majikan yang tidak jujur ​​yang mengeksploitasi pemegang izin kerja. Penyelidikan, yang diluncurkan setelah beberapa laporan eksploitasi pekerja imigran di Swedia, diserahkan kepada Menteri Kehakiman Morgan Johansson minggu ini.

Proposal Terbaru Swedia Untuk Mengubah Sistem Izin Kerja

oresundskomiteen – Ini menegaskan bahwa meskipun semuanya biasanya terlihat bagus di atas kertas – yang membuat pihak berwenang lebih sulit untuk menemukan masalah individu – banyak pekerja dieksploitasi dengan kejam oleh majikan yang tidak jujur, yang sering memaksa mereka untuk membayar kembali sebagian dari gaji mereka kepada majikan. Pada 2019, sebanyak 40 kasus eksploitasi buruh migran diinvestigasi oleh polisi, dua di antaranya berujung pada majikan yang diadili di pengadilan dan hanya satu yang berujung pada vonis.

Baca Juga : Swedia Akan Meluncurkan Surat Covid Bagi Yang Belum Pada Akhir Tahun 

Industri yang membutuhkan tingkat pendidikan yang lebih rendah, seperti sektor konstruksi, kebersihan, hotel dan restoran, termasuk di antara pelanggar terburuk, kata penulis laporan Anita Linder kepada TT newswire. Dia mengatakan penyelidikan tidak menemukan kasus pemegang izin kerja yang dieksploitasi, misalnya, industri teknik atau TI. Penyelidikan mengusulkan beberapa langkah, termasuk memperkenalkan dua tindak pidana baru. Salah satunya akan mencakup penjara hingga dua tahun bagi siapa saja yang mengeksploitasi orang asing di tempat kerja di bawah “kondisi yang jelas tidak masuk akal” – bahkan jika pekerja menyetujuinya, misalnya karena mereka pikir mereka dapat diterima atau mereka tidak ingin kehilangan izin mereka.

Yang lain akan melarang “menjual” izin kerja kepada seorang karyawan dengan membuat mereka membayar untuk tawaran pekerjaan tersebut. Majikan dapat jika terbukti bersalah dikurung hingga dua tahun. Pelanggaran yang sangat serius dalam kedua kasus dapat menyebabkan hukuman penjara hingga empat tahun. Penyelidikan juga mengusulkan agar majikan yang tidak jujur ​​dimasukkan dalam daftar hitam, dengan mempermudah Badan Migrasi untuk memeriksa catatan kriminal dan pajak mereka dan menolak untuk memberikan izin kerja jika majikan sebelumnya telah mengeksploitasi atau melakukan kejahatan terhadap pekerja imigran.

Jika majikan menyediakan perumahan, penyelidikan mengusulkan mereka juga harus memastikan bahwa kondisi hidup memadai, untuk mencegah situasi di mana karyawan dipaksa untuk membayar sewa kepada majikan dan mendapatkan tidak lebih dari kasur di tempat kerja untuk tidur sebagai gantinya. Proposal sekarang akan dikirim untuk konsultasi, yang berarti bahwa lembaga dan otoritas terkait akan memberikan umpan balik mereka. Selama proses ini, badan-badan tersebut dapat memperingatkan risiko apa pun untuk konsekuensi yang tidak diinginkan atau efek negatif dari perubahan, dan untuk memberikan masukan tentang seberapa layak untuk dilakukan.

Setelah dilakukan pengeditan, tahap selanjutnya adalah memasukkan proposal ke pemungutan suara parlemen. Ini adalah yang kedua dari dua laporan ke dalam sistem izin kerja Swedia. Yang terakhir dirilis pada Februari 2021, dengan salah satu proposal untuk memperkenalkan visa bakat untuk pekerja asing berkualifikasi tinggi. Hal ini masih diperdebatkan oleh para pengambil keputusan. Faktanya, migrasi tenaga kerja diperkirakan akan menjadi bahan pembicaraan menjelang pemilihan umum Swedia pada bulan September tahun depan, dengan beberapa partai politik menyerukan aturan yang lebih ketat – meskipun mereka memiliki ide yang berbeda tentang cara terbaik untuk melakukan ini.

Apa itu Eksploitasi

Kata “eksploitasi” khusus bagi kaum Marxis karena mengandung wawasan unik tentang cara kekayaan diproduksi dalam masyarakat kelas. Ini adalah kunci argumen Marxis bahwa revolusi untuk mengakhiri penindasan tidak hanya membutuhkan perubahan dalam sistem politik, tetapi juga transformasi mendalam dalam cara kita bekerja. Dalam kehidupan sehari-hari, kata tersebut digunakan dalam beberapa cara yang berbeda. Biasanya menggambarkan saat-saat ketika orang atau institusi yang berkuasa merendahkan atau menyalahgunakan seseorang, atau menggunakan kekuatan mereka untuk mengambil keuntungan dengan cara yang ekstrem dan tidak adil.

Label ini sering diterapkan pada perilaku kapitalis yang tidak etis. Anda mungkin mengatakan bahwa ketika tuan tanah menggunakan keputusasaan penyewa yang menganggur untuk menuntut seks alih-alih sewa, itu adalah eksploitasi. Ketika perusahaan pertambangan multi-nasional menghancurkan ekosistem dan membuat ekonomi lokal negara-negara terbelakang hancur sembari mengambil keuntungan dari sumber daya alam mereka, atau ketika merek pakaian ternama menggunakan tenaga kerja sweatshop yang diawasi oleh kediktatoran yang kejam, ini juga merupakan jenis “eksploitasi” dalam kehidupan sehari-hari. arti kata.

Hal-hal tersebut tentu saja merupakan contoh kebobrokan moral kaum kapitalis. Tetapi ketika kaum Marxis berbicara tentang “eksploitasi”, kami menggunakannya untuk menggambarkan sebuah proses yang terjadi pada tingkat yang lebih mendasar, yang bahkan diikuti oleh para kapitalis yang paling “beretika”—sebuah proses yang membuat masyarakat kita cacat dan menuntut sebuah revolusi.

Manusia menggunakan teknologi dan mengatur untuk menghasilkan kekayaan secara kolektif. Saat kita mengembangkan teknologi yang lebih maju dan organisasi sosial yang lebih canggih, kita dapat menghasilkan lebih banyak kekayaan daripada yang kita butuhkan untuk hidup; kita dapat menghasilkan cukup untuk beberapa orang, setidaknya, untuk memiliki kehidupan yang nyaman. Pada titik tertentu dalam sejarah manusia, masyarakat menjadi terpecah secara internal; minoritas populasi mulai mengendalikan tenaga kerja mayoritas, bagaimana mereka menghasilkan kekayaan, dan ke mana produk itu pergi. Kelas sosial muncul.

Sebuah minoritas mengendalikan proses yang kita gunakan untuk menciptakan kekayaan, menggunakan kontrol mereka untuk mendominasi pekerjaan dan kehidupan orang lain, dan memutuskan apa yang terjadi pada kekayaan ekstra yang telah dihasilkan—“surplus”—adalah apa yang disebut oleh kaum Marxis sebagai “eksploitasi”. ”. Eksploitasi adalah sebuah penemuan. Tidak semua masyarakat manusia mengembangkannya. Tampaknya tidak mendefinisikan kehidupan di Australia sebelum invasi Eropa, misalnya. Tetapi begitu ia berkembang, ia segera menjadi aturan umum, dan kehidupan manusia di sebagian besar dunia menjadi ditentukan dan dibentuk oleh bagaimana eksploitasi diatur.

Itu telah berubah dari satu tempat ke tempat lain dan dari waktu ke waktu; ada banyak cara untuk mengontrol dan mendominasi tenaga kerja yang menghasilkan kekayaan. Dalam “demokrasi” Athena kuno, warga laki-laki memiliki budak yang menghasilkan kekayaan yang memberi tuan mereka waktu dan waktu luang untuk terlibat dalam politik dan filsafat. Di Eropa abad pertengahan akhir, kelas penguasa menggunakan teknologi militer yang canggih—benteng benteng, kuda perang, baju besi, dan senjata yang dibuat dengan baik—untuk meneror petani dan buruh lain agar menyerahkan makanan dan barang-barang lain yang mereka hasilkan.

Ada dua cara langsung yang menonjolkan eksploitasi kapitalis dibandingkan dengan periode-periode sebelumnya. Pertama, ini jauh lebih ekstrem. Banyaknya orang yang dieksploitasi, jumlah absolut kekayaan yang mereka hasilkan, dan kurangnya kontrol total mereka atas proses produksi mempermalukan tingkat eksploitasi yang dicapai oleh Firaun atau Kaisar Romawi Suci mana pun. Kami melihat bukti dalam jumlah pemborosan dan ketidaksetaraan yang luar biasa yang menjadi ciri kapitalisme. Kedua, itu tidak begitu jelas. Kebanyakan orang yang dieksploitasi dalam kapitalisme tidak resmi menjadi budak atau petani; kami tampaknya memiliki hak dasar yang sama dengan orang-orang di atas masyarakat, tetapi kami hanya lebih miskin untuk beberapa alasan.

Baca Juga : RUU Wisconsin Mengusulkan Perpanjangan Jam Kerja Untuk Anak-anak di Bawah 16 Tahun

Kapitalisme tampaknya didasarkan pada prinsip bahwa setiap orang pada dasarnya bebas dan secara formal setara. Jadi bagaimana bisa menjadi masyarakat berdasarkan kelas dan eksploitasi? Eksploitasi kapitalis bersandar pada institusi kepemilikan pribadi. Itu tidak berarti kepemilikan pribadi atas hal-hal yang kita butuhkan untuk hidup. Properti yang sedang kita bicarakan adalah barang yang dibutuhkan untuk menghasilkan kekayaan—modal. Ini adalah ekskavator roda ember besar dan truk pertambangan, kapal kargo dan derek di pelabuhan, pabrik, peternakan, pembangkit listrik, cluster server, dan gedung perkantoran. Tanpa ini, tidak mungkin menghasilkan kekayaan.

Teknologi dan aset ini (yang kita sebut “alat produksi”) dikendalikan dan dimiliki oleh minoritas populasi: kapitalis. Begitulah kapitalisme, sementara membuat semua orang secara formal setara, didasarkan pada pembagian kelas yang mendalam dan mendasar. Ada dua cara dasar untuk hidup dalam masyarakat kapitalis: Anda dapat mengontrol alat-alat produksi dan mempekerjakan orang, atau Anda dapat mencoba menemukan seseorang yang akan mempekerjakan Anda. Di atas kertas, kita semua hanyalah warga negara yang berusaha menghasilkan uang. Namun dalam kehidupan nyata, minoritas mengontrol pekerjaan dan kehidupan mayoritas, yang tidak memiliki pabrik dan dapat berpartisipasi dalam proses produksi hanya dengan menjual kapasitas kita untuk bekerja. Jika kita ingin mendapatkan pekerjaan, kita harus bekerja dengan persyaratan kapitalis.