Pajak di Negara Swedia, Biaya Tersembunyi Dari Negara yang Sejahtera – Swedia adalah negara dengan tarif pajak tinggi yang luar biasa. Rata-rata pekerja tidak hanya membayar 30 persen dari pendapatannya dalam pajak yang terlihat, tetapi, selain itu, mendekati 30 persen dalam pajak tersembunyi. Para pembela beban pajak yang menghukum berpendapat bahwa dibutuhkan untuk mempertahankan sistem kesejahteraan Swedia yang murah hati.

Pajak di Negara Swedia, Biaya Tersembunyi Dari Negara yang Sejahtera

oresundskomiteen – Meskipun klaim ini mungkin tampak masuk akal di permukaannya, tampilan yang lebih dalam menunjukkan bahwa itu didasarkan pada analisis yang cacat.

Baca Juga : Bank Sentral Swedia Menjaga Suku Bunga Stabil di Nol Persen

Beberapa tingkat perpajakan, tentu saja, diperlukan untuk mendanai sektor publik. Pada saat yang sama, tingkat perpajakan yang tinggi tidak selalu diterjemahkan ke dalam tingkat kesejahteraan yang sama tingginya.

Pajak mencegah pekerjaan dan mendorong penghindaran pajak. Ada bukti kuat bahwa tingkat perpajakan individu dan modal tertinggi di Swedia benar-benar mengurangi pendapatan publik. Untuk alasan ini, beberapa pajak, seperti pajak kekayaan, baru-baru ini berkurang. Hasilnya diperkirakan merupakan kenaikan bersih penerimaan pajak.

Ketika kota-kota Swedia menerima peningkatan pendanaan dari negara bagian, uang itu digunakan untuk memperluas birokrasi lokal, survei pemerintah telah menunjukkan, alih-alih pergi ke pendidik dan petugas kesehatan.

Kota-kota menyediakan banyak kesejahteraan di Swedia. Asosiasi Otoritas Lokal dan Wilayah Swedia telah menunjukkan dalam sebuah penelitian bahwa pendanaan untuk kota-kota Swedia tumbuh secara dramatis antara 1980 dan 2005. Meskipun demikian, konsensus masyarakat umum adalah bahwa kualitas kesejahteraan telah menurun selama periode yang sama.

Ketentuan kesejahteraan tidak selalu sesuai dengan tingkat perpajakan. Makalah penelitian tahun 2005 meneliti efisiensi sektor publik di 23 negara industri.

Para peneliti menemukan bahwa Swedia hanya mencapai tempat ke-12 yang biasa-biasa saja ketika datang ke berapa banyak sektor publik menyediakan dalam hal layanan kesejahteraan. Ketika tingkat kesejahteraan terkait dengan tingkat perpajakan, Swedia jatuh ke posisi terakhir dalam indeks.

Ada variasi tinggi dalam seberapa efektif uang publik dihabiskan di Swedia. Asosiasi Pembayar Pajak Swedia telah, dalam sejumlah survei, menunjukkan bahwa layanan kesejahteraan yang identik seperti perawatan orang tua, dapat bervariasi dalam biaya yang cukup dramatis di seluruh Swedia.

Ada dua alasan penting mengapa rata-rata pekerja Swedia membayar sebagian besar dari dirinya atau penghasilannya dalam pajak, tanpa harus menerima tingkat kesejahteraan yang sama tingginya.

Pertama, sebagian besar uang dihabiskan untuk biaya administrasi di berbagai tingkat pemerintahan. Meskipun sebuah negara kecil, Swedia memiliki lebih dari seratus otoritas publik. Sejumlah besar dihabiskan untuk proyek politik yang berada di luar bingkai kesejahteraan umum. Misalnya, tidak biasa bagi kota-kota Swedia untuk mendanai arena bowling, kolam renang, atau tempat berkemah.

Kedua, sebagian besar populasi hidup dengan manfaat daripada bekerja, karena kombinasi pajak tinggi, pasar tenaga kerja yang kaku dan manfaat kesejahteraan yang murah hati. Bahkan sebelum krisis ekonomi melanda, misalnya, hampir satu dari lima anak di kota terbesar ketiga di Swedia, Malmo, tinggal dalam keluarga yang didukung oleh jaminan sosial.

Swedia memiliki 105 distrik lokal di mana mayoritas penduduknya hidup dari berbagai manfaat publik, dan tidak berfungsi. Konsekuensi yang tidak diinginkan dari negara kesejahteraan ini telah mengambil tol berat pada layanan publik, karena meningkatnya pangsa penerimaan pajak harus dialihkan untuk mendanai pembayaran kesejahteraan, bukan layanan sosial.

Banyak yang merupakan lingkungan padat imigran yang lain terletak di bagian utara Swedia, di mana banyak kota dengan ekonomi stagnan tiba-tiba mengalami ledakan dalam sebagian kecil populasi yang tidak dapat bekerja karena cacat.

Negara kesejahteraan Swedia yang terkenal adalah untuk tingkat besar gagasan masa lalu. Banyak yang merasa bahwa hari-hari kejayaannya terjadi selama akhir 1950-an dan awal 1960-an, ketika Swedia berhasil menggabungkan kebijakan kesejahteraan dengan ekonomi yang berkembang.

Namun, pada saat itu, pajak Swedia adalah 27 persen dari PDB, dibandingkan dengan 47 persen hari ini. Hari-hari keemasan kesejahteraan Swedia tidak bertepatan dengan rezim pajak tinggi yang kita kenal saat ini.

Bagaimana Mungkin Swedia mendanai sistem kesejahteraan yang makmur dengan pajak yang relatif rendah di masa lalu?. Sebagai peneliti Erik Moberg dokumen dalam sebuah buku untuk Ratio Institute, uang publik dihabiskan jauh berbeda saat itu.

Pangsa pendapatan publik yang dihabiskan untuk perawatan kesehatan dan pendidikan pada akhir 1950-an lebih besar dari sekarang. Dan, dibandingkan dengan tahun 1950-an, hampir tiga kali lipat dari pendapatan publik sekarang dihabiskan untuk birokrasi publik. Empat kali lipat dihabiskan untuk pembayaran kesejahteraan dan asuransi sosial. Karena tingkat perpajakan telah meningkat, sehingga memiliki pangsa pajak pergi ke birokrasi publik dan berbagai makalah pemerintah.

Perbandingan sejarah dengan tahun 1950-an dan 1960-an patut dipikirkan. Ini menunjukkan bahwa kualitas kesejahteraan yang tinggi dapat dicapai dengan tingkat pajak yang jauh lebih rendah daripada yang kita miliki saat ini. Jika politisi melangsingkan birokrasi publik dan memotong pengeluaran yang boros, sumber daya dapat dibuka untuk meningkatkan kesejahteraan dan mengurangi pajak pada saat yang sama.

Jika sistem menghargai bekerja ke tingkat yang lebih besar daripada hidup dari negara, lebih sedikit akan tergantung pada masyarakat untuk kehidupan sehari-hari mereka, sekali lagi membuka penerimaan pajak untuk penggunaan yang lebih baik.

Swedia telah lama menjadi negara homogen kecil dengan tingkat kesetaraan ekonomi yang tinggi. Norma-norma yang kuat terkait dengan pekerjaan dan tanggung jawab memungkinkan untuk memberlakukan sistem kesejahteraan yang efektif sejak dini. Namun, seiring waktu, ketergantungan kesejahteraan telah mengurangi norma-norma yang membentuk fondasi kesejahteraan Swedia, dan pengeluaran yang boros telah meningkat.

Banyak hasil sosial penting yang bertujuan untuk ditangani oleh negara kesejahteraan, dan bahwa Swedia terkenal, seperti tingkat kejahatan yang rendah, telah meningkat dalam beberapa dekade terakhir, bersamaan dengan perluasan negara kesejahteraan.

Bahkan ketimpangan pendapatan telah meningkat di Swedia dibandingkan dengan, misalnya, 1980-an, meskipun pengeluaran publik serupa atau lebih tinggi.

Pembuat keputusan Swedia melakukan yang terbaik untuk mengurangi pengeluaran publik dan pajak yang lebih rendah. Reformasi telah sangat sukses sejauh ini. Karena pajak telah menurun dari 57 persen PDB pada tahun 1989 menjadi 47 persen dari PDB pada tahun 2009, insentif untuk bekerja telah membaik, dengan tingkat pertumbuhan Swedia menguntungkan.

Konvergensi pajak yang lebih rendah dan pengeluaran publik yang lebih rendah kemungkinan akan berlanjut. Bagaimanapun, pengalaman telah membuatnya cukup jelas bagi banyak orang Swedia bahwa pajak tinggi yang luar biasa bukanlah kunci untuk layanan kesejahteraan kualitatif dan masyarakat yang berfungsi dengan baik.

Perpajakan adalah, oleh dan besar, sumber terpenting pendapatan pemerintah di hampir semua negara. Menurut perkiraan terbaru dari Pusat Internasional untuk Pajak dan Pembangunan, total penerimaan pajak menyumbang lebih dari 80% dari total pendapatan pemerintah di sekitar setengah negara di dunia – dan lebih dari 50% di hampir setiap negara.

Kami memulai entri ini dengan memberikan gambaran tentang perubahan historis dalam pola perpajakan, dan kemudian beralih ke analisis data yang tersedia dari beberapa dekade terakhir, membahas tren dan pola terbaru dalam perpajakan di seluruh dunia.

Baca Juga : Profil Pajak di Jantung Amerika Selatan

Dari perspektif historis, pertumbuhan pemerintah dan sejauh mana mereka mampu mengumpulkan pendapatan dari warga negara mereka, adalah fitur ekonomi yang mencolok dalam dua abad terakhir.

Data jangka panjang yang tersedia menunjukkan bahwa dalam proses pembangunan, negara-negara bagian telah meningkatkan tingkat perpajakan, sementara pada saat yang sama mengubah pola perpajakan, terutama dengan memberikan penekanan yang meningkat pada basis pajak yang lebih luas.