Larangan Swedia Untuk Wisatawan Masa Pandemi Tidak Masuk Akal – Sudah waktunya bagi Swedia untuk mengambil kembali kendali perbatasannya, dan membiarkan orang yang divaksinasi masuk, tulis penerbit The Local James Savage. Bagi kita yang memiliki tiket ke tur perpisahan Elton John di Stockholm yang dua kali tertunda pada 1 Oktober, minggu ini membawa berita yang telah lama ditunggu-tunggu: pembatasan pertemuan besar, bersama dengan sebagian besar aturan pandemi yang mengikat lainnya, akan dihapus di Swedia mulai September 29.

Larangan Swedia Untuk Wisatawan Masa Pandemi Tidak Masuk Akal

oresundskomiteen – Jadi konser dimulai: 45.000 penggemar Elton yang bebas masker diizinkan untuk berkumpul di arena Tele2 selama dua malam berturut-turut, berdesak-desakan dalam antrean, tidak ada jarak sosial, tidak ada topeng (bagaimanapun juga ini Swedia), dan tidak ada paspor vaksin. Kita bisa nongkrong di bar sebelum dan sesudahnya, dan naik metro dalam perjalanan pulang-pergi.

Baca Juga : Swedia Memperketat Pembatasan Bagi Wisatawan Dari Enam Negara Termasuk AS

Kami tahu dia telah divaksinasi dia bahkan muncul di video kampanye pemerintah Inggris yang mendesak orang untuk ditusuk. Tapi dia orang Inggris, tinggal di Inggris, dan Swedia memiliki larangan umum untuk bepergian dari negara-negara non-Uni Eropa, termasuk Inggris.

Tentu saja, daftar pengecualian untuk larangan itu sangat luas: warga negara Swedia selalu dapat memasuki negara itu, tanpa syarat. Ada 100.000 dari mereka yang tinggal di Inggris saja, dan siapa pun yang pernah terbang dengan rute London-Stockholm dapat bersaksi, mereka selalu bertanggung jawab atas sebagian besar orang di pesawat. Siapa pun yang merupakan penduduk resmi Swedia juga dapat memasuki negara tersebut.

Ada beberapa pengecualian lagi: “pekerja berkualifikasi tinggi” dapat dikecualikan dari larangan tersebut jika “pekerjaan itu penting dari sudut pandang ekonomi dan tidak dapat ditunda atau dilakukan dari jarak jauh”. Seorang penjaga perbatasan individu harus memutuskan apakah 38 album platinum Elton memenuhi syarat untuknya, atau apakah lebih dari 80.000 tiket yang terjual untuk konsernya menjadikan ini penting secara ekonomi bagi Swedia. Atau, pemerintah dapat memberinya pengecualian pribadi.

Atau, Elton bisa saja datang melalui Denmark, yang menerima orang Inggris yang divaksinasi penuh, antara lain. Swedia mengizinkan masuk gratis dari negara-negara Nordik lainnya, jadi Denmark adalah pintu belakang yang terbuka lebar ke Swedia. Sementara itu, jutaan orang yang tinggal di Swedia memiliki keluarga di luar negeri, dan bagi mereka tidak ada pengecualian. Tunduk pada peraturan perjalanan Denmark menambah tingkat kerumitan yang menyulitkan orang untuk merencanakan perjalanan mereka.

Dan sementara Zoom telah membantu meringankan rasa sakit karena perpisahan yang dipaksakan, tidak dapat berpelukan, berbagi makan malam atau minum, berjalan-jalan, menonton TV, atau bermain game bersama-sama memakan korban.

Norwegia, yang sebaliknya memiliki pembatasan perbatasan yang kejam, setidaknya akhirnya mengakui pentingnya keluarga dengan membuat pengecualian dari larangan perjalanan untuk keluarga dekat dan pasangan romantis tertentu (meskipun bukan saudara kandung), bahkan jika pengujian dan karantina hotel akan diwajibkan pada kedatangan. Tetapi penting untuk diingat bahwa bagi banyak orang, teman atau saudara kandung yang tinggal di negara yang berbeda sama pentingnya dengan kesejahteraan orang tua atau anak-anak dewasa bagi orang lain.

Norwegia mengumumkan sejumlah perubahan pada aturan masuk dan pembatasan Covid-19 yang membuka perbatasan bagi banyak pelancong dari negara-negara Wilayah Ekonomi non-Eropa, atau EEA, (negara-negara UE ditambah Islandia, Liechtenstein, dan Norwegia). Selain itu, aturan baru diumumkan untuk pelancong Inggris yang menggunakan sertifikat vaksin digital. Di bawah ini kami akan merinci semua perubahan besar dan apa artinya bagi Anda. Norwegia akan segera mengizinkan keluarga dekat dan pasangan romantis dari semua negara di luar seluruh EEA untuk memasuki negara tersebut.

Selain mereka yang bepergian dari segelintir negara “daftar ungu”, keluarga dan pasangan dilarang datang ke Norwegia selama lebih dari tujuh bulan. Kementerian Kehakiman Norwegia mengumumkan bahwa aturan baru akan mulai berlaku pada 12 September. Norwegia mengatakan bahwa hanya keluarga dekat yang akan diizinkan masuk ke negara itu. Anak-anak dewasa dan anak tiri, orang tua dan orang tua tiri dari anak dewasa/anak tiri dan kakek-nenek, buyut, cucu dan cicit digolongkan sebagai keluarga dekat oleh kementerian kehakiman. Oleh karena itu, keluarga lain tidak akan diizinkan masuk.

Keluarga juga memerlukan bukti tempat tinggal kerabat mereka di Norwegia untuk masuk. Ini bisa berupa salinan izin tinggal atau kontrak sewa mereka. Bukti hubungan, seperti akta kelahiran, mungkin juga diperlukan. Mitra yang ingin bepergian ke Norwegia harus mengajukan aplikasi gratis ke Direktorat Imigrasi Norwegia (UDI) dan mendapatkan persetujuan ini sebelum datang ke Norwegia.

Kementerian Kehakiman Norwegia mengatakan bahwa aturan untuk pelancong dari luar EEA yang datang ke Norwegia untuk mengunjungi orang yang mereka cintai akan sama dengan aturan saat ini bagi mereka yang memasuki Norwegia dari area ini. Pada dasarnya ini berarti bahwa kedatangan saat ini harus diharapkan untuk ditempatkan di hotel karantina selama minimal tiga hari. Hotel ini dikenakan biaya 500 kroner per malam untuk orang dewasa dan sudah termasuk makan dan tes.

Harga untuk anak-anak berusia antara 10 dan 17 tahun adalah 250 per malam—anak-anak di bawah 10 tahun dapat menginap gratis. Kedatangan akan dibebaskan dari karantina setelah mereka mengembalikan tes virus corona negatif yang diambil pada hari ketiga. Ini bisa berarti pelancong berada di hotel lebih dari tiga hari. Setelah keluar dari hotel, mereka dapat dikarantina di rumah bersama orang-orang terkasih sebelum mengikuti tes lagi pada hari ketujuh. Setelah tes ini kembali negatif, Anda bebas untuk pergi.

Negara-negara UE lainnya telah melangkah lebih jauh, dan sekarang mengizinkan orang-orang dari negara-negara tertentu yang diimunisasi dengan vaksin yang disetujui UE untuk memasuki negara mereka tanpa pengujian atau karantina lebih lanjut. Baru-baru ini, Prancis telah menambahkan AS ke daftar negara yang akan menerima wisatawan yang divaksinasi.

Jerman, Spanyol dan Italia juga menerima sertifikasi vaksin dari negara-negara non-UE tertentu. Menteri Dalam Negeri Swedia Mikael Damberg telah mengisyaratkan untuk melakukan hal serupa, tetapi tidak ada tanggal dan detail yang diumumkan, dan tidak ada yang dikonfirmasi. Melatih penjaga perbatasan untuk mengenali sertifikat vaksin asing adalah faktor yang rumit, tetapi jika negara lain bisa melakukannya, Swedia juga bisa.

Vaksin bukanlah obat mujarab. Kita tahu bahwa orang masih bisa sakit setelah divaksinasi dan masih bisa menyebarkan penyakit. Namun, risiko keduanya berkurang secara signifikan. Dan seperti kebanyakan negara lain, dengan cakupan vaksin segera mencapai 80 persen, Swedia telah memilih untuk menerima tingkat risiko di rumah sebagai harga kebebasan kita untuk menikmati budaya, bekerja dan bersosialisasi.

Dan jika mereka tidak terbuka untuk pelancong yang divaksinasi, apa rencana jangka panjang Swedia? Untuk menjaga outsourcing kontrol perbatasan ke Denmark? Untuk terus membuat pengecualian pribadi acak untuk VIP? Situasi saat ini mulai terlihat tidak masuk akal – dan sementara itu kami yang bersama keluarga dan teman-teman di tempat lain menderita. Sudah waktunya bagi Swedia untuk mengambil kembali kendali perbatasannya, dan membiarkan orang yang divaksinasi masuk.