Konsultan Teknologi Swedia Dipenjara Karena Menjual Informasi Ke Rusia – Seorang konsultan teknologi Swedia telah dijatuhi hukuman penjara tiga tahun karena menjual informasi tentang pembuat truk Scania ke Rusia. Jaksa mengatakan tindakan pria berusia 47 tahun itu dapat membahayakan keamanan nasional Swedia. Itu adalah percobaan spionase pertama di negara itu dalam 18 tahun, menurut penyiar SVT.

Konsultan Teknologi Swedia Dipenjara Karena Menjual Informasi Ke Rusia

oresundskomiteen – Pria itu ditangkap pada Februari 2019 saat makan malam di sebuah restoran di Stockholm tengah dengan seorang diplomat Rusia yang dicurigai sebagai perwira intelijen. Diplomat itu sempat ditahan tetapi dibebaskan karena kekebalan diplomatiknya. Pada saat penangkapannya, konsultan tersebut baru saja menerima 27.800 kronor ($ 3.200, 2.700 euro) karena memberikan informasi ke Moskow, kata jaksa Mats Ljungqvist pada bulan Februari. Pengadilan memutuskan dia bersalah atas spionase, mengatakan dia telah menyalin “informasi rahasia” dari Scania, yang telah dia transfer ke USB-drive dan diserahkan kepada seorang pekerja kedutaan Rusia.

Baca Juga : Larangan Swedia Untuk Wisatawan Masa Pandemi Tidak Masuk Akal

Dalam sebuah pernyataan, ia menambahkan bahwa dia “sepenuhnya menyadari bahwa informasi yang dia sampaikan akan bermanfaat bagi Rusia”. Informasi terkait “manufaktur, seperti kode sumber dan konstruksi produk di sektor otomotif”, dokumen pengadilan menunjukkan. Pria itu juga ditemukan telah menyampaikan informasi dari produsen mobil Volvo, tetapi dia dibebaskan dari tuduhan mata-mata dalam kasus khusus ini karena informasi tersebut tidak dapat dibuktikan “merugikan keamanan Swedia”.

Sebagian besar persidangan diadakan di balik pintu tertutup karena berurusan dengan masalah termasuk “hubungan Swedia dengan kekuatan asing, kemampuan pertahanan, pekerjaan intelijen” dan rahasia perusahaan, kata pengadilan. Dalam laporan tahunan terbaru yang diterbitkan pada tahun 2020, badan intelijen Swedia mengatakan Rusia, bersama dengan China, merupakan ancaman intelijen terbesar bagi negara Skandinavia.

Dampak dari Spionase Terhadap Keamanan Swedia

Jika pencurian dunia maya atas kekayaan intelektual menyerang kemampuan organisasi untuk berinovasi, pencurian informasi rahasia bisnis menyerang kemampuannya untuk dijalankan sebagai bisnis. Laporan Investigasi Pelanggaran Data 2014 Verizon (DBIR) menemukan bahwa 22 persen pelanggaran adalah hasil dari serangan spionase dunia maya, dan bahwa para korban berada di layanan publik, profesional (firma hukum, bank investasi, akuntansi dan layanan pajak), manufaktur, transportasi , dan sektor pertambangan.

Ini adalah industri di mana banyak nilai finansial dipertaruhkan di jutaan file digital, mulai dari data akuntansi, jadwal produksi dan pengiriman, rencana bisnis, dan kontrak hukum. Meskipun diperlukan waktu bertahun-tahun agar IP yang dicuri muncul di produk pesaing, tidak ada penundaan dalam memonetisasi informasi bisnis rahasia yang dicuri. Pencurian data eksplorasi minyak, data negosiasi bisnis yang sensitif, atau bahkan informasi insider stock trading dapat langsung digunakan oleh pengakuisisi.

Kembali pada tahun 2009, mantan CEO raksasa pertambangan BHP Billiton Marius Kloppers diklaim telah memberi tahu seorang diplomat AS bahwa dia khawatir tentang spionase dari pesaing terbesarnya dan dari negara-bangsa dalam kabel bocor yang dirilis oleh Wikileaks. Dilaporkan juga bahwa seorang eksekutif senior BHP Billiton yang tidak disebutkan namanya mengatakan kepada program urusan terkini Australia Four Corners tentang beberapa serangan selama upaya perusahaan untuk mengambil alih Rio Tinto pada tahun 2008 dan bahwa keamanan jaringannya ditingkatkan secara teratur untuk melawan serangan ini.

Awal tahun ini, lembaga dukungan ancaman dunia maya Australia, CERT merilis sebuah laporan yang menemukan bahwa serangan keamanan berbasis komputer terhadap bisnis sedang meningkat, dan alasannya tampaknya adalah para pesaing yang mencari informasi komersial. George Brandis, Jaksa Agung dan Menteri Kesenian Australia, menyatakan “motivasi utama serangan siber adalah karena para pesaing mencari keuntungan komersial,” katanya “Hal ini sejalan dengan ancaman siber yang paling menjadi perhatian bisnis, yaitu pencurian atau pelanggaran informasi rahasia atau kekayaan intelektual.

Spionase siber yang dimotivasi oleh keuntungan ekonomi biasanya dilakukan dengan menargetkan individu-individu tertentu dalam suatu organisasi. Adalah umum bagi musuh yang melakukan serangan untuk mengirim orang-orang tertentu di dalam organisasi sejumlah email spear fishing dengan tautan atau lampiran yang dirancang untuk membahayakan PC mereka.

Hal ini memungkinkan penyerang untuk menggunakan malware sebagai alat untuk memfasilitasi pengambilan informasi perusahaan, untuk mendapatkan informasi login serta menangkap lebih banyak informasi tentang individu kunci dalam organisasi untuk memungkinkan mereka menemukan lebih banyak cara untuk menyerang target mereka. Awal tahun ini Biro Investigasi Federal A.S. dan Pengacara A.S. mengungkapkan informasi terperinci tentang serangan yang menargetkan Baja A.S., Westinghouse dan ALCOA antara lain. Mereka menyebut spionase dunia maya sebagai “pencurian abad ke-21”.

Dalam serangan ini terjadi pencurian informasi penting bisnis, komunikasi antar karyawan serta data pelanggan secara signifikan. Kerusakan pada masing-masing perusahaan bisa sangat besar. Mengukur kategori kerugian ini sangat sulit karena korban mungkin tidak mengetahui alasan mereka underbid, negosiasi berjalan buruk, atau kontrak hilang. Ini adalah contoh lain dari kesulitan dalam memperkirakan dampak dan biaya ekonomi dari spionase.

Bentuk peretasan yang lebih berbahaya adalah setara dengan perdagangan orang dalam. Dalam hal ini, individu yang mengekstrak informasi non-publik tentang transaksi keuangan di masa depan bukanlah orang dalam, tetapi efeknya sama. Perdagangan orang dalam, atau yang setara dengan peretasan, mungkin terlihat seperti kejahatan tanpa korban tetapi mengurangi kesejahteraan sosial dan membahayakan pasar keuangan. Peretas yang cerdik dapat memanipulasi harga saham atau sistem perdagangan otomatis, menyebarkan berita palsu yang dapat memengaruhi harga atau pasar.

Efeknya mungkin berumur pendek, tetapi seorang peretas dapat melakukan perdagangan yang direncanakan sebelumnya. Dalam kasus manipulasi saham, kejahatan dunia maya menyerupai perdagangan orang dalam yang bisa sangat sulit dideteksi. Informasi yang diperoleh dapat digunakan untuk melakukan perdagangan di bursa lain, memperumit upaya penegakan hukum. Seperti halnya pencurian kekayaan intelektual, faktor-faktor ini mungkin dapat diukur, tetapi mereka bersandar pada asumsi tentang kegunaan data yang diperoleh secara ilegal dan keakuratan kerugian yang dilaporkan dari spionase dunia maya. Menghitung satu angka untuk kejahatan semacam itu tidak mungkin tercapai.

Baca Juga : Pria Dallas County Dihukum karena Mencoba Bertemu Anak di Bawah Umur untuk Seks

Namun, analisis lebih lanjut mengenai apakah perusahaan menganggap kejahatan dunia maya sebagai biaya bisnis yang dapat ditoleransi, dan jika biaya kerugian satu dolar adalah ukuran akurat dari efek spionase dunia maya , atau apakah itu meremehkan biaya tidak berwujud, termasuk kepercayaan internasional dan kekuatan militer, akan membantu untuk mengungkapkan dan pemahaman yang lebih tepat tentang biaya sebenarnya dari spionase cyber. Dalam satu klaim profil tinggi yang signifikan, Jonathan Evans, Direktur Jenderal MI5 menyatakan bahwa jumlah aktivitas permusuhan dihasilkan oleh negara-negara asing di ruang siber.

Dia mengatakan bahwa serangan siber yang disponsori negara terhadap sistem komputer dari sebuah perusahaan besar Inggris yang terdaftar menelan biaya £800 juta dalam kehilangan potensi pendapatan, kepala Layanan Keamanan domestik Inggris MI5 mengatakan pada hari Senin, menyoroti ancaman besar yang dihadapi bisnis Inggris dari spionase berbasis Internet.

Inti masalahnya adalah efek pada perdagangan, teknologi, dan daya saing. Sementara biaya spionase dunia maya terhadap ekonomi global tidak diragukan lagi miliaran dolar setiap tahun, jumlah dolar, besar kemungkinannya, mungkin tidak sepenuhnya mencerminkan kerusakan sebenarnya pada ekonomi global. Spionase dunia maya dapat memperlambat laju inovasi, mendistorsi perdagangan, dan menciptakan biaya sosial dari kehilangan pekerjaan.