Jelang Pemilihan, Partai Sayap Kanan Swedia Unggul di Bidang Medsos – Partai-partai sayap kanan di Swedia memiliki keunggulan yang jelas di media sosial menjelang pemilihan tahun depan menurut peringkat terbaru dari Mediaakademin negara itu, dengan Demokrat Swedia memiliki jangkauan paling mudah dari partai politik mana pun dan anggota parlemen moderat Hanif Bali jangkauan terbesar di Twitter.

Jelang Pemilihan, Partai Sayap Kanan Swedia Unggul di Bidang Medsos

oresundskomiteen – Menurut peringkat kekuatan Maktbarometern tahunan terbaru, Demokrat Swedia telah naik empat tempat sejak tahun lalu, menjadikan partai tersebut sebagai influencer media sosial terbesar kelima di negara itu. Ini menempatkan mereka tepat di belakang influencer Instagram Therese Lindgren, YouTuber JLC, dan Jocke & Jonna, pasangan kuat YouTube yang tahun ini untuk tahun kedua menjalankan peringkat operasi media sosial paling kuat di Swedia. “Posisi awal di media sosial cukup jelas menjelang pemilihan,” kata Emanuel Karlsten, ketua Mediaakademin, kepada TT.

Baca Juga : 7 Cara Universitas Swedia Mengatasi Perubahan Pendidikan Karena Corona 

“Tapi itu masih bagian yang sangat terbatas dari pemilih, dua hingga tiga persen, dan sedikit lebih tinggi di Facebook sekitar 10 persen, yang mengikuti pemilihan di media sosial dan ‘suka’ posting.” Pendatang baru politik terbesar tahun ini adalah pemimpin baru Partai Kiri Nooshi Dadgostar, yang datang entah dari mana untuk mengambil tempat ke-127. Ini masih meninggalkannya jauh di belakang Jimmie kesson dari Demokrat Swedia, politisi paling kuat di tempat ke-11, Ebba Busch dari Demokrat Kristen, yang naik 30 tempat untuk mengambil tempat ke-32, dan Perdana Menteri Stefan Löfven, yang naik 33 tempat untuk mengambil tempat ke-47 .

Pemimpin Partai Tengah Annie Lööf naik 37 tempat untuk mengambil tempat ke-73, dan pemimpin Moderat Ulf Kristersson, yang jelas-jelas telah berusaha keras, melompat 101 tempat untuk mengambil tempat ke-86. Di Twittersphere, kedatangan Dadgostar bahkan lebih jelas, dengan pemimpin sayap kiri melompat 328 tempat menjadi mabuk di 42 dalam hal jangkauan dan keterlibatan Twitter. .

Hanif Bali kini menduduki peringkat teratas di Twitter setelah naik dua peringkat sejak 2020, sementara pendahulu Dadgostar Jonas Sjöstedt masih mempertahankan posisi kuat di peringkat kelima. Karlsten mengatakan, meski media sosial masih belum menjangkau sebagian besar pemilih, masih berpotensi signifikan dalam pemilu. “Para pihak ingin menjangkau apa yang disebut ‘pembicara’, orang-orang yang dapat menyebarkan pesan mereka lebih jauh, sehingga media sosial bisa menjadi sangat penting.

Partai dapat membuat mesin propaganda mereka sendiri dan mengatur agenda.” Jika parlemen nasional Swedia diputuskan di belakang keterlibatan Media Sosial, Demokrat Swedia akan menjadi partai terbesar. Jika itu didasarkan pada keterlibatan Facebook, partai-partai sayap kanan akan memiliki mayoritas yang jelas.

Ideologi dan posisi politik Demokrat Swedia

Program partai Demokrat Swedia didasarkan pada ‘nasionalisme demokratis’ dan konservatisme sosial. Sarjana Studi Nordik Benjamin R. Teitelbaum menyebut mereka nasionalis radikal dan pada 2018 mengatakan partai tersebut telah berkembang menjadi “sisi yang lebih lembut” dari partai populis Eropa. Partai tersebut telah digambarkan oleh sosiolog Jens Rydgren dan lainnya sebagai xenophobia, rasis dan populis sayap kanan. Pada tahun 2013, seorang jurnalis Radio Sveriges menyebut partai tersebut xenophobia, yang mengakibatkan pengaduan diajukan ke regulator penyiaran.

Komisi Penyiaran Swedia memutuskan bahwa deskripsi ini dapat diterima untuk digunakan. Oscar Sjöstedt, juru bicara keuangan partai, menempatkan partai di tengah-tengah spektrum politik kiri-kanan, sementara pemimpin Jimmie kesson telah menyatakan bahwa mereka sejajar dengan Partai Moderat. Partai tersebut secara resmi menolak Nazisme, dan dalam beberapa tahun terakhir semakin menjauhkan diri dari partai ultra-nasionalis atau sayap kanan Eropa lainnya.

Demokrat Swedia percaya bahwa kebijakan imigrasi dan integrasi Swedia saat ini telah menjadi kegagalan nasional. Dalam sebuah pernyataan yang diajukan di hadapan Komite Migrasi Riksdag pada Agustus 2020, SD mengklaim bahwa kebijakan imigrasi dan suaka Swedia yang “tidak bertanggung jawab” telah membuat Swedia mengalami “krisis jangka panjang, meskipun dengan intensitas rendah” yang sedang berlangsung. Ringkasan kebijakan resmi mereka menyatakan bahwa partai “menyambut mereka yang berkontribusi pada masyarakat kami, yang mengikuti hukum kami dan menghormati kebiasaan kami. Di sisi lain, siapa pun yang datang ke sini dan mengeksploitasi sistem kami, melakukan kejahatan atau mengekspos warga negara kami pada bahaya tidak diterima.”

Saat menangani pencari suaka, partai mendukung perlindungan kedaulatan nasional sehubungan dengan keputusan Swedia tentang migrasi dan kontrol perbatasan, serta “prinsip negara aman pertama”, yang berarti bahwa pencari suaka hanya boleh dapat mencari suaka di negara aman pertama yang mereka datangi. Sampai undang-undang tersebut direalisasikan, SD mendukung penetapan batasan hak atas kesejahteraan dan mewajibkan integrasi budaya. Partai menentang menawarkan tempat tinggal permanen kepada pencari suaka, percaya bahwa tempat tinggal sementara harus menjadi standar bagi mereka yang mengklaim suaka di Swedia. SD mendukung Swedia akhirnya menerima pengungsi secara eksklusif melalui program pemukiman kembali UNHCR sesuai dengan kuota berdasarkan kapasitas masing-masing kota.

Partai tersebut juga mendukung pemberian prioritas kepada minoritas sekuler, Kristen, mantan Muslim dan agama atau seksual lainnya yang dianiaya yang melarikan diri dari perang atau kematian karena kemurtadan dengan keyakinan bahwa orang-orang seperti itu cenderung tidak ditawarkan perlindungan di tempat lain. Secara historis, SD berusaha untuk memulangkan sebagian besar imigran dan melarang imigrasi sepenuhnya. Namun. kebijakan ini dimoderasi pada 1990-an. sebelum dihapus sama sekali. Saat ini, SD ingin sangat membatasi dan mengontrol imigrasi, dan sebaliknya memberikan dukungan yang murah hati kepada imigran yang tidak ingin berasimilasi dengan masyarakat Swedia untuk beremigrasi kembali ke negara asal mereka.

Karena semakin banyak dana negara yang dibebaskan dari pendanaan ‘imigrasi massal’, SD percaya bahwa Swedia akan lebih mampu membantu pengungsi dan migran ekonomi di daerah asal mereka. SD juga lebih menyukai asimilasi daripada integrasi imigran dari latar belakang non-Eropa, dengan alasan bahwa integrasi adalah pendekatan pertemuan di tengah dan bahwa Swedia tidak harus menanggung beban atas apa yang diklaim partai sebagai kebijakan imigrasi yang sembrono. SD menyerukan tindakan wajib bagi imigran untuk dipekerjakan, belajar bahasa Swedia dan tunduk pada tes bahasa dan keterampilan sosial sebelum memenuhi syarat untuk kewarganegaraan.

Partai juga mendukung peningkatan pengeluaran untuk pasukan patroli perbatasan, pengusiran imigran ilegal dan penjahat kelahiran asing, pemulangan migran daerah Schengen yang pindah ke Swedia untuk mencari nafkah dari mengemis jalanan, perubahan undang-undang yang memungkinkan pemerintah untuk menelanjangi orang asing. lahir warga negara Swedia kewarganegaraan mereka jika terbukti bersalah atas kejahatan serius, hukuman terhadap majikan yang menggunakan tenaga kerja asing dan tidak berdokumen untuk menghindari kondisi kerja Swedia dan undang-undang yang lebih ketat terhadap migrasi keluarga.

SD mengacu pada rekomendasi dari United Nations High Commissioner for Refugees (UNHCR) yang menyatakan bahwa pemulangan pengungsi harus menjadi solusi bagi masalah pengungsi. Torbjörn Kastell (mantan sekretaris partai dari 2003 hingga 2004) mengatakan pada 2002 bahwa partai menginginkan “dunia multikultural, bukan masyarakat multikultural”. Dalam beberapa tahun terakhir SD telah mencoba mendekati kebijakan imigrasi Partai Rakyat Denmark, yang dari tahun 2001 hingga 2011 memberikan dukungan parlemen untuk mantan pemerintah liberal/konservatif Denmark sebagai imbalan atas pengetatan kebijakan imigrasi Denmark dan undang-undang naturalisasi yang lebih ketat.

SD ingin pemerintah Eropa untuk membangun tembok keamanan di sepanjang perbatasan Eropa dengan Turki dalam menanggapi imigrasi ilegal, terorisme dan serangan oleh Serigala Abu-abu ke Yunani. Ini juga menyerukan Eropa untuk mengadopsi sistem migrasi berdasarkan model Australia untuk mencegah perdagangan manusia melintasi Mediterania yang negara-negara pihak memungkinkan imigran ilegal dan calon teroris untuk mencapai Swedia.