HSBC Sebut Swedia dan Norwegia Akan Mengungguli Ekonomi Negara Maju Lainnya – Dengan sebagian besar Eropa kembali ke langkah-langkah penguncian selama sebulan terakhir dalam upaya untuk mengekang wabah coronavirus yang bangkit, ujung paling utara benua itu terlihat diatur untuk terus mengungguli ke 2021, menurut HSBC.

HSBC Sebut Swedia dan Norwegia Akan Mengungguli Ekonomi Negara Maju Lainnya

oresundskomiteen – Baik Swedia dan Norwegia mencatat pemulihan yang lebih baik dari yang diharapkan pada kuartal ketiga, dengan PDB (produk domestik bruto) masing-masing berkembang sebesar 4,3% dan 5,2% setelah kuartal kedua merosot pada puncak krisis coronavirus.

Baca Juga : Swedia Terapkan Strategi No Lockdown Menghadapi Pandemi, Guna Hindari Penurunan Ekonomi

Seiring dengan berita positif tentang vaksin yang mendorong optimisme tentang pemulihan ekonomi global pada tahun 2021, ekonom global HSBC James Pomeroy mengatakan dalam sebuah catatan penelitian hari Senin bahwa tingkat dukungan fiskal yang tersedia di kedua negara menawarkan penyebab pandangan rosier daripada seluruh dunia yang maju.

“Seperti sebagian besar dunia, ekonomi Skandinavia mengalami rebound yang kuat pada Q3 2020. Tingkat pertumbuhan mungkin tidak terlihat sekuat di tempat lain di dunia secara triwulanan, tetapi penurunan tahunan lebih kecil dari kebanyakan ekonomi maju,” kata Pomeroy.

Kedua ekonomi memperketat pembatasan selama sebulan terakhir, meskipun Swedia sebelumnya skeptis terhadap penguncian. Meskipun tidak cukup ketat seperti langkah-langkah yang diambil di tempat lain di benua itu, Perdana Menteri Swedia Stefan Lofven telah mendesak masyarakat untuk menghindari gym, perpustakaan dan restoran dan memotong batas pertemuan publik dari 50 menjadi delapan.

“Ini jelas akan berarti angin kencang untuk dikonsumsi pada paruh kedua Q4 – dan jadi kami memangkas perkiraan pertumbuhan kami untuk kuartal ini menjadi -1,7% (dari +1,4%),” kata Pomeroy.

Norwegia telah bernasib sedikit lebih baik, dengan kurang dari 70 kematian sebagai akibat dari Covid-19 sejak Juli, sementara PDB rebound 5,2% setelah kontraksi kuartal kedua 6% meninggalkan ekonomi pada pijakan yang lebih tegas daripada sebagian besar benua.

“Berdasarkan data PDB bulanan, per September, ekonomi hanya 2,2% lebih kecil dari akhir 2019. Namun, menyusul kenaikan kasus COVID-19 pada awal November, pemerintah memilih untuk mengeluarkan panduan bagi orang-orang untuk ‘memiliki kontak sosial sesedilah mungkin’ untuk melawan wabah,” kata Pomeroy.

“Seret ke konsumsi pada paruh kedua Q4 kemungkinan akan berarti cetakan negatif di sini juga (kami mencari -1,1% q-o-q, dibandingkan dengan +1,4% sebelumnya). Namun, karena Q3 yang lebih baik daripada yang kami perkirakan, perkiraan 2020 kami tidak berubah pada -3.9%.”

Potensi peluncuran vaksin diperkirakan akan memfasilitasi rebound tajam pada tahun 2021, dan Pomeroy menyarankan ruang fiskal “besar” yang tersedia untuk Swedia dan Norwegia akan terus dikerahkan, dengan kedua negara telah mendukung bisnis dan pendapatan dengan baik hingga 2020, membatasi jaringan parut dibandingkan dengan ekonomi maju lainnya.

“Selain itu, anggaran 2021 bertujuan untuk berinvestasi di jalan pertumbuhan baru, seperti ekonomi hijau, dan untuk menciptakan lebih banyak pekerjaan di industri baru,” kata Pomeroy.

“Kemampuan untuk mendanai transisi ini berarti bahwa wilayah ini harus mengungguli seluruh dunia yang maju, bahkan setelah kemunduran November.”

Swedia dianggap sebagai negara maju. Bahkan, Swedia dianggap sebagai salah satu masyarakat pasca-industri yang paling berkembang di dunia. Menurut IMF, Swedia memiliki produk domestik bruto per kapita $ 46.420 pada 2016. Peringkat 17 di dunia dalam hal PDB per kapita.

Swedia juga menempati peringkat tinggi pada IPM, dengan nilai untuk 2016 sebesar 0,90,20 Peringkat ini menempatkan Swedia di nomor 14 dari 187 negara.

Menurut PBB, harapan hidup Swedia meningkat enam tahun antara 1980 dan 2013 — saat ini berada di 82 tahun — dengan tahun-tahun rata-rata sekolah meningkat tiga tahun. Rata-rata Swedia menikmati hampir 16 tahun pendidikan. Standar hidup, diukur dengan pendapatan nasional bruto, meningkat lebih dari 80% pada periode yang sama.

Swedia dikenal memiliki kualitas hidup yang tinggi, dengan tingkat pengangguran dan kemiskinan yang rendah. Warga memiliki akses gratis ke layanan kesehatan. Sebagai masyarakat, Swedia juga sangat mementingkan kelestarian lingkungan.

selain itu Norwegia adalah negara yang sangat maju dan biasanya memiliki peringkat PDB dunia di 30 besar, dengan PDB 2014 pada $ 500 juta pada tahun 2014. PDB per kapita Norwegia berada di peringkat kesembilan di dunia dengan harga $ 61.471. Sejak revolusi industri, ekspor utama negara ini adalah minyak mentah dan produk minyak bumi.

Norwegia adalah pengekspor gas alam terbesar ketiga di dunia, yang telah membantunya membangun dana kekayaan berdaulat besar sebesar $ 830 miliar. 18 Ekspor minyak bumi telah membantu memperkuat ekonomi Norwegia, dan penduduk negara itu memiliki gaji kotor rata-rata $ 5.166 per bulan, menjadikannya salah satu negara yang lebih kaya di dunia.

Ekonomi minyak negara ini dikendalikan oleh pemerintah melalui regulasi yang luas. Perusahaan sebagian besar milik negara dan didanai.

Norwegia telah diberi peringkat kredit AAA dari Standard and Poor’s Financial Services and Fitch Ratings, Inc. Ini telah menetapkan beberapa undang-undang anti-korupsi paling ketat di dunia dan berada di peringkat kelima dari 177 negara untuk sistem pengadilan yang adil dan penegakan hukum hak properti.

Peraturan negara ini mempromosikan kebebasan bisnis dan kebebasan dalam perdagangan; ekonomi Norwegia berada di peringkat ke-27 paling bebas di dunia pada tahun 2015 oleh The Heritage Foundation.19 Norwegia memiliki pajak tinggi untuk mendukung infrastruktur dan sistem publiknya. Tingkat pajak penghasilan tertinggi turun di 47,8%.

Bagian dari apa yang menandakan Norwegia sebagai negara maju adalah sebagian besar pekerja (77,6%) dipekerjakan di sektor jasa daripada di bidang pertanian atau manufaktur. Peringkat IPM Norwegia 0,94 adalah yang tertinggi di dunia.

Berikut 3 Karakteristik Negara Maju

1) Indeks Pembangunan Manusia Ini adalah ukuran yang diperkenalkan oleh PBB. 

Parameter khusus ini digunakan untuk menentukan sejauh mana pembangunan manusia dalam sebuah bangsa. IPM adalah ukuran yang diletakkan antara 0 hingga 1 – semakin tinggi- semakin maju ekonominya. GDI dan GNP biasanya hanya memberikan pendapatan dan produktivitas sebuah bangsa.

HDI mengukur bagaimana pendapatan ini telah berubah menjadi standar pembangunan sosial seperti kesehatan atau pendidikan. Faktor lain yang juga menjadi pertimbangan, seperti ketersediaan fasilitas kesehatan, angka kematian anak, akses pendidikan berkualitas, rata-rata jumlah tahun yang dihabiskan di sekolah.

IPM juga dapat berubah sesuai dengan kemampuan anak-anak untuk mengimplementasikan ilmu yang diperoleh di sekolah dalam situasi kehidupan nyata. Semua faktor ini dan banyak lagi berguna dalam menentukan IPM suatu negara. HDI menggabungkan lebih banyak dibandingkan dengan PDB atau GNP. Ini adalah spesifik warga negara dan lebih dapat diandalkan.

2) Pendapatan Per Kapita 

Ini adalah uang rata-rata yang diterima seseorang dalam setahun dalam wilayah tertentu. Kami menghitungnya dengan membagi total pendapatan di negara tertentu dengan total populasi yang terakhir diperkirakan.  Negara maju selalu memiliki nilai pendapatan per kapita yang tinggi. Pendapatan per kapita yang tinggi menunjukkan keamanan keuangan dan perkembangan ekonomi.

Hal ini juga menunjukkan pertumbuhan ekonomi yang tinggi dan standar hidup yang tinggi. Produk Domestik Bruto terkadang digunakan sebagai sarana untuk menghitung pendapatan per kapita. Dengan kata-kata sederhana; PDB adalah biaya akhir dari produk yang diproduksi di negara ini. PDB dan pendapatan per kapita terutama berkorelasi. Pendapatan per kapita berarti berapa banyak pendapatan yang penghasilan orang-orang dalam suatu wilayah.

Jika tinggi, itu akan menunjukkan bahwa orang memiliki standar hidup yang sangat baik. Demikian pula jika PDB-nya tinggi, artinya bangsa ini maju dan memiliki pertumbuhan ekonomi yang stabil. Keduanya adalah faktor penting dalam menentukan tingkat pertumbuhan yang dialami suatu negara dalam kerangka waktu tertentu.

Baca Juga : Kepala Fed Sebut Ekonomi AS Diprediksi Akan Tumbuh Pada Laju Tercepat Sejak 1980-an

3) Industrialisasi 

Negara-negara maju memiliki tingkat pekerjaan dan manufaktur yang tinggi. Berbeda dengan ekonomi berkembang yang bergantung pada pertanian, ekonomi yang membaik tergantung pada industri. Semakin besar pengaturan industri, semakin baik perkembangan ekonomi.

Ekonomi maju memiliki teknologi modern. Tidak hanya ini, semua orang di dalam negeri memiliki akses ke fasilitas dan kemajuan teknis yang sangat baik. Negara-negara tersebut memiliki tingkat manufaktur yang tinggi dan lebih banyak ekspor daripada impor. Tingkat ekspor yang lebih tinggi akan mendatangkan lebih banyak keuntungan dan memastikan bahwa ekonomi terus tumbuh. Dan konsistensi ini akan menyebabkan peningkatan industrialisasi. Oleh karena itu, tingkat manufaktur adalah menentukan besar pembangunan suatu negara.