Bisakah Warga Negara Ganda Inggris-Swedia Mengajukan Status Kependudukan Pasca-Brexit? – Agar kita paham tentang wara negara ganda, kita perlu masuk ke seluk beluk hak apa yang diberikan status kependudukan pasca-Brexit yang baru kepada Anda. Yang pertama, hak yang lebih jelas, adalah hak untuk terus tinggal di Swedia. Ini juga berlaku untuk warga negara ganda UE/Inggris, yang memiliki hak tinggal di Swedia selama mereka memenuhi kriteria UE.

Bisakah Warga Negara Ganda Inggris-Swedia Mengajukan Status Kependudukan Pasca-Brexit?

oresundskomiteen – Namun, hak yang kurang jelas yang dilindungi status kependudukan pasca-Brexit adalah hak bagi anggota keluarga Anda untuk datang dan bergabung dengan Anda di Swedia tanpa visa. Badan Migrasi Swedia menggambarkannya seperti ini: “Jika Anda memiliki status kependudukan, lebih banyak anggota keluarga daripada hanya pasangan Anda/pasangan kumpul kebo dan anak-anak di bawah umur dapat mengajukan permohonan untuk pindah untuk tinggal bersama Anda.

Baca Juga : Jelang Pemilihan, Partai Sayap Kanan Swedia Unggul di Bidang Medsos

Ini berlaku, misalnya, untuk orang tua atau anak di atas 21 tahun yang secara finansial bergantung pada Anda. Hal yang sama juga berlaku untuk anggota keluarga yang bukan warga negara EU/EEA dan ingin mengunjungi Anda dan biasanya mengajukan visa pengunjung untuk datang ke Swedia. Dalam kasus mereka, aplikasi ini juga gratis, berbeda dengan jika Anda memiliki izin tinggal permanen di Swedia atau kewarganegaraan Swedia.” Manfaat terakhir ini adalah alasan mengapa beberapa orang dengan izin tinggal permanen atau kewarganegaraan Swedia mungkin ingin mengajukan status kependudukan pasca-Brexit, meskipun secara teknis mereka tidak harus tinggal di Swedia.

Namun, tidak semua orang yang memiliki kewarganegaraan ganda Swedia/Inggris, kewarganegaraan UE/Inggris, atau izin tinggal permanen dapat mengajukan status kependudukan pasca-Brexit – hanya mereka yang juga memenuhi syarat untuk tinggal di bawah aturan UE. Inilah sebabnya mengapa beberapa pembaca kami telah menghubungi kami dengan pertanyaan tentang bagaimana mereka harus mengisi formulir saat mengajukan permohonan status kependudukan, karena menanyakan apa yang telah Anda lakukan di Swedia (bekerja, belajar, menghidupi diri sendiri, atau anggota keluarga dari penduduk Inggris di Swedia).

Oleh karena itu, mereka yang memiliki tempat tinggal karena alasan lain (seperti menemani warga negara Swedia), tidak dapat mendaftar. Lokal menghubungi Badan Migrasi Swedia untuk informasi tentang cara mengajukan status kependudukan jika Anda termasuk dalam kategori orang Inggris dengan kewarganegaraan Swedia atau izin tinggal permanen. Kami diberitahu bahwa orang-orang ini dapat mendaftar melalui formulir online biasa atau melalui pos dan menjelaskan bahwa mereka memiliki kewarganegaraan atau izin tinggal permanen di bawah “informasi lain” (atau “övriga upplysningar”, jika menggunakan formulir Swedia).

Karena ini hanya berlaku untuk warga negara ganda atau orang dengan izin tinggal permanen yang juga memenuhi syarat untuk status kependudukan berdasarkan aturan UE, Anda juga perlu menyatakan alasan Anda memiliki hak tinggal berdasarkan undang-undang UE (pekerja, pelajar, wiraswasta, atau mampu untuk mendukung diri sendiri). Inggris keluar dari orbit regulasi Uni Eropa pada 1 Januari, meninggalkan hampir setengah abad di dalam blok dan memulai apa yang oleh para analis digambarkan sebagai perubahan semalam terbesar dalam hubungan komersial modern antar negara.

Jauh dari menutup buku tentang hubungan kacau Inggris dengan seluruh Eropa, perpecahan, yang dikenal sebagai Brexit, telah membuka babak baru – yang dapat membentuk kembali tidak hanya ekonomi negara, kebijakan luar negeri dan politik, tetapi bahkan perbatasannya.

Apa itu Brexit?

Brexit adalah penarikan Inggris Raya (UK) dari Uni Eropa (UE) pada 23:00 GMT pada tanggal 31 Januari 2020 (00:00 CET ). Inggris adalah yang pertama dan sejauh ini satu-satunya negara berdaulat yang meninggalkan UE, setelah 47 tahun menjadi negara anggota blok tersebut — UE dan pendahulunya Komunitas Eropa (EC) termasuk Eropa Komunitas Ekonomi — sejak 1 Januari 1973. Berdasarkan ketentuan perjanjian penarikan Brexit, Irlandia Utara terus berpartisipasi dalam Pasar Tunggal Eropa sehubungan dengan barang, dan secara de facto menjadi anggota Uni Bea Cukai UE.

Uni Eropa dan lembaga-lembaganya telah berkembang secara bertahap sejak pendiriannya, termasuk 47 tahun keanggotaan Inggris, dan tumbuh menjadi sangat penting bagi Inggris. Sepanjang waktu itu kelompok-kelompok Eurosceptic telah ada, yang menentang aspek-aspek Uni dan para pendahulunya. Pemerintah pro-EC Perdana Menteri Harold Wilson mengadakan referendum tentang keanggotaan EC lanjutan pada tahun 1975 di mana pemilih memilih untuk tinggal di dalam blok dengan 67,2 persen dari pangsa suara, tetapi tidak ada referendum lebih lanjut diadakan sebagai proyek Eropa terus tumbuh dan menjadi ” semakin dekat” dalam Perjanjian Maastricht berikutnya dan Perjanjian Lisbon.

Sebagai bagian dari janji kampanye untuk memenangkan suara dari Eurosceptics, Perdana Menteri David Cameron berjanji untuk mengadakan referendum jika pemerintahannya terpilih kembali. Pemerintahannya (pro-UE) kemudian mengadakan referendum kedua tentang kelanjutan keanggotaan UE pada tahun 2016 di mana para pemilih memilih untuk meninggalkan UE dengan 51,9 persen suara. Hal ini menyebabkan pengunduran dirinya, digantikan oleh Theresa May, dan empat tahun negosiasi dengan UE mengenai ketentuan keberangkatan dan hubungan di masa depan. Proses ini secara politik menantang dan sangat memecah belah di Inggris, dengan satu kesepakatan ditolak oleh parlemen Inggris, pemilihan umum diadakan pada 2017 dan 2019, dan dua perdana menteri baru pada waktu itu, keduanya Konservatif.

Di bawah pemerintahan mayoritas Boris Johnson, Inggris meninggalkan Uni Eropa pada 31 Januari 2020; Negosiasi kesepakatan perdagangan berlanjut dalam beberapa hari dari jadwal berakhirnya masa transisi pada 31 Desember 2020. Pemerintah Inggris menunda penerapan kontrol impor barang yang masuk ke Inggris dari UE hingga 2022 untuk mengurangi masalah pasokan selama pandemi COVID-19. . Kontrol kustom hanya berlaku untuk barang Inggris yang memasuki UE selama periode ini.

Efek dari Brexit sebagian akan ditentukan oleh Perjanjian Perdagangan dan Kerjasama UE-Inggris, yang ditandatangani pada 30 Desember 2020, dan diterapkan sementara mulai 1 Januari 2021 ketika periode transisi Brexit berakhir, sebelum secara resmi mulai berlaku pada 1 Mei 2021 setelah proses ratifikasi kedua belah pihak selesai.

Konsensus luas di antara para ekonom adalah bahwa hal itu kemungkinan akan merugikan ekonomi Inggris dan mengurangi pendapatan per kapita riilnya dalam jangka panjang, dan bahwa referendum itu sendiri merusak perekonomian.Kemungkinan akan mengurangi imigrasi dari Wilayah Ekonomi Eropa (EEA) ) negara ke Inggris, dan menimbulkan tantangan bagi pendidikan tinggi Inggris, penelitian akademik dan keamanan. Setelah Brexit, hukum Uni Eropa dan Pengadilan Uni Eropa tidak lagi memiliki supremasi atas hukum Inggris, kecuali di wilayah tertentu yang berkaitan dengan Irlandia Utara. Undang-Undang (Penarikan) Uni Eropa 2018 mempertahankan hukum UE yang relevan sebagai hukum domestik, yang sekarang dapat diubah atau dicabut oleh Inggris.