Bank Sentral Swedia Sebut Terlalu Dini Untuk Rubah Kebijakan di Tengah Pandemi – Bank sentral Swedia menjaga kebijakan moneter tidak berubah pada hari Selasa seperti yang diharapkan, mengatakan masih terlalu dini untuk mulai meratapi ekonomi dari langkah-langkah stimulus yang luar biasa di tengah ketidakpastian atas kecepatan pemulihan dari efek pandemi.

Bank Sentral Swedia Sebut Terlalu Dini Untuk Rubah Kebijakan di Tengah Pandemi

oresundskomiteen – Bank sentral, yang memegang tingkat patokannya di 0% dan mengatakan akan menyelesaikan program pembelian aset mahkota 700 miliar ($ 83,26 miliar) seperti yang direncanakan tahun ini, menaikkan perkiraannya untuk pertumbuhan, tetapi mengatakan kebijakan perlu tetap ekspansi. “Kami menganggap masih terlalu dini dan berisiko mengubah arah kebijakan moneter,” kata Gubernur Stefan Ingves kepada wartawan.

Baca Juga : Perkiraan Perekonomian Negara Swedia Terbaru Dari Pemerintah Swedia

“Jika kami salah, kami akan dihadapkan dengan bukit curam untuk didaki dan kami harus mulai dari awal lagi.” Bank sentral menghadapi tindakan penyeimbangan yang halus.

Meskipun pandemi sedang berlangsung, pertumbuhan global meningkat dan diperkirakan akan mencapai sekitar 6% tahun ini, menurut Dana Moneter Internasional (IMF).

Ekonomi Swedia terlihat melebar 3,7%, dan inflasi berada dalam jarak menyentuh target 2% bank sentral. Selain itu, stimulus fiskal dan moneter yang masif telah mendongkrak harga rumah yang sudah setinggi langit. Harga rumah keluarga tunggal naik rekor 15,5% pada bulan Maret dari bulan yang sama setahun sebelumnya, meningkatkan ketakutan tentang stabilitas keuangan.

Beberapa bank sentral – seperti Kanada – sedang mengincar mengambil kaki mereka dari pedal gas. Bank sentral Norwegia telah memperingatkan itu mungkin menaikkan suku bunga kuncinya akhir tahun ini.

Namun, ada alasan bagi bank sentral untuk berhati-hati. Pandemi tampaknya mereda di banyak negara, tetapi hanya sedikit yang akan cukup berani untuk menyatakan krisis berakhir. Program vaksinasi telah mencapai keterlambatan di Eropa dan di Swedia, pembatasan yang sebagian besar sukarela akan tetap diberlakukan untuk sementara waktu lebih lama karena terus tingginya tingkat infeksi baru.

Sebagian besar analis memprediksi bahwa Riksbank akan memiliki perjuangan yang lebih besar untuk mencegah inflasi turun jauh di bawah target 2% di tahun-tahun mendatang daripada menjaganya dari overshooting. Sementara Riksbank menjaga perkiraan tarifnya tidak berubah, itu meninggalkan membuka pintu untuk pemotongan jika kepercayaan pada target inflasi berada di bawah ancaman.

“Riksbank lebih suka merangsang terlalu banyak daripada terlalu sedikit,” kata ekonom Nordea Torbjorn Isaksson. “Dengan demikian, setiap pengetatan tampaknya jauh.” ($1 = 8.4079 mahkota Swedia) Pelaporan oleh Simon Johnson pengeditan oleh Niklas Pollard dan Philippa Fletcher.

Sektor perbankan Swedia: Fakta & Angka

PDB Swedia meningkat 1,7% pada 2019 dibandingkan 2,0% pada 2018, menurut Eurostat. Konsumsi rumah tangga berkontribusi sebesar 0,5% terhadap total pertumbuhan dan konsumsi masyarakat, sebesar 0,1%. Ekspor meningkat lebih dari impor dan oleh karena itu ekspor bersih menambahkan 1,1%. Produksi barang naik 1,4% dan jasa sebesar 1,9%.

Lapangan kerja meningkat 0,6% pada 2019. Namun, tingkat pengangguran meningkat menjadi 6,8% pada 2019 dibandingkan 6,4% pada 2018.

Inflasi 2019 relatif stabil dan sebesar 1,8% pada akhir tahun. Reporate negatif Riksbank antara 2015 dan 2019, berakhir pada awal 2020 ketika dinaikkan menjadi 0%. Utang pemerintah sebagai persentase PDB sebesar 35,1% pada 2019, turun dari 38,8% pada 2018.

Empat kategori utama bank di pasar Swedia adalah bank komersial Swedia, bank asing, bank tabungan dan bank koperasi. Pada Desember 2019, Swedia memiliki total 125 bank, yang terdiri dari 41 bank komersial, 37 bank asing, 45 bank tabungan dan dua bank koperasi.

Jumlah bank umum dan cabang bank asing di Swedia telah meningkat dari 62 pada 2009 menjadi 78 pada 2019. Peningkatan telah terjadi terutama di antara bank-bank komersial Swedia, ketika beberapa lembaga pasar kredit telah diubah menjadi bank komersial. Dua tahun terakhir jumlah bank asing meningkat dari 30 menjadi 37.

Pada 2019 ada 45 bank tabungan mandiri di Swedia. Banyak dari bank tabungan yang relatif kecil dan beberapa di antaranya telah bergabung selama bertahun-tahun.

Bank-bank besar Swedia semuanya memiliki bagian besar dari bisnis mereka di luar negeri. Pasar perbankan di negara-negara Nordik lainnya penting bagi bank-bank besar Swedia serta Negara Baltik dan negara-negara lain di Eropa utara.

Negara Swedia memiliki satu bank, yang terutama menawarkan pinjaman hipotek, dan tidak memiliki kepemilikan lain di sektor perbankan.

Ada 1.265 cabang bank di Swedia pada 2019 dibandingkan dengan 1.934 cabang bank pada 2009. Jumlah kantor cabang berkurang secara perlahan dalam sepuluh tahun terakhir terutama karena perubahan perilaku pelanggan. Sebagian besar cabang bank sekarang non-tunai.

Sektor perbankan memiliki sekitar 41.000 karyawan di Swedia dibandingkan dengan 90.000 di seluruh sektor keuangan. Layanan bank normal hampir secara eksklusif dilakukan melalui ponsel, tablet, dan komputer. Layanan bank seperti layanan pembayaran mobile, e-KTP Bank, e-invoice, dll telah menjadi norma baru.

Menurut ECB, Swedia menggunakan pembayaran non-tunai untuk tingkat yang lebih besar daripada kebanyakan orang Eropa lainnya. Untuk itu, penggunaan uang tunai menurun dengan cepat.

Cara pembayaran yang paling umum di Swedia adalah berbagai kartu biaya dan sistem giro elektronik. Sebagian besar pembayaran terkait dengan rekening transaksi bank, yang memfasilitasi setoran gaji, penarikan ATM, pembelian kartu kredit dan biaya dan transfer otomatis. Di Swedia ada 2.672 ATM dan 276.000 terminal pembayaran kartu.

Pembayaran berbasis kertas seperti formulir giro, cek, dan pembayaran tunai telah diganti dengan pembayaran elektronik dari berbagai jenis. Sebagai contoh, penggunaan berbagai jenis kartu telah meningkat dari 1.650 juta transaksi pada tahun 2008 menjadi 3.550 juta transaksi pada tahun 2018.

Menurut survei oleh Riksbank, bank sentral Swedia, 93% warga Swedia telah menggunakan kartu debit dalam sebulan terakhir dan 62% telah menggunakan layanan pembayaran seluler Swish. Swish, yang diperkenalkan oleh bank tujuh tahun yang lalu dan menawarkan transfer akun-ke-akun real-time, memiliki 7,5 juta pengguna, yang sesuai dengan sekitar 70% dari populasi Swedia.

Turunnya harga rumah selama 2019 mendinginkan pasar kredit rumah tangga agak. Penyaluran kredit rumah tangga turun tipis menjadi 5,0% secara tahunan dibandingkan 5,3% tahun lalu. Penyaluran kredit kepada perusahaan non-keuangan Swedia juga sedikit melambat ke tingkat pertumbuhan 3,9% pada 2019 secara tahunan.

Deposito menyumbang 34% dari aset keuangan rumah tangga pada tahun 2019 dan merupakan aset keuangan rumah tangga yang paling umum. Simpanan rumah tangga di perbankan tumbuh sebesar 5,0% pada 2019 dibandingkan 6,7% pada tahun sebelumnya.

Keuangan berkelanjutan adalah prioritas tinggi di Swedia. Inisiatif di daerah telah dimulai atau direncanakan oleh bank dan pemerintah. Sebagian besar bank Swedia menawarkan, misalnya, hipotek hijau. Selama beberapa tahun terakhir beberapa lembaga mulai menerbitkan obligasi tertutup hijau untuk mendanai hipotek hijau.

Bank-bank Swedia penting bagi ekonomi Swedia dan mempekerjakan 2% dari tenaga kerja, menyumbang 3,8% dari PDB dan membayar 10,5% dari pajak perusahaan.

Baca Juga : Untuk Ekonomi Amerika Yang Lebih Baik, Amerika Perlu 5 Juta Pekerjaan Digital Dalam 5 Tahun

Riksbank telah mempertahankan suku bunga repo negatif dari 2015 hingga 2019 dan nol suku bunga dari awal 2020. Bank-bank Swedia telah berhasil mempertahankan penghasilan yang memuaskan meskipun lingkungan suku bunga rendah. Selain itu, rasio kredit tidak berkinerja bank Swedia adalah yang terendah di Eropa.

Menurut laporan stabilitas keuangan dari Finansinspektionen, ketahanan di antara bank-bank besar di Swedia memuaskan karena rasio modal dan likuiditas yang tinggi, tetapi juga karena profitabilitas bank-bank besar yang kuat.