Bank Sentral Swedia Menjaga Suku Bunga Stabil di Nol Persen – Bank sentral Swedia telah memprediksi bahwa suku bunganya, yang belum berada di atas nol bersejarah selama lebih dari enam tahun, akan tetap tidak berubah selama tiga tahun lagi.

Bank Sentral Swedia Menjaga Suku Bunga Stabil di Nol Persen

oresundskomiteen – “Meskipun penyebaran virus corona telah meningkat lagi, ekonomi Swedia telah berkembang relatif baik, didukung oleh langkah-langkah kebijakan ekonomi yang luas,” kata bank sentral, Riksbank, dalam laporan kebijakan moneter terbarunya pada Selasa pagi.

Baca Juga : Perkiraan Perekonomian Negara Swedia Terbaru Dari Pemerintah Swedia

“Prospek ekonomi saat ini sedikit lebih cerah dibandingkan bulan Februari, tetapi pandemi belum berakhir, dan tekanan inflasi tetap rendah. Kebijakan moneter perlu tetap ekspansi untuk mendukung perekonomian dan agar inflasi mendekati target dua persen lebih permanen,” tambahnya.

Riksbank mengatakan akan terus membeli aset dalam kerangka kronor 700 miliar seperti yang telah diputuskan sebelumnya, dan menahan suku bunga utama negara itu, repo, pada nol persen.

Pihaknya memprediksi, seperti sebelumnya, bahwa tingkat repo akan tetap berada di nol sampai setidaknya 2024, dan mengatakan juga dapat memangkasnya di bawah nol jika perlu untuk merangsang inflasi.

Bank mengambil keputusan penting untuk memangkas tingkat di bawah nol pada Februari 2015, berharap bahwa strategi ini akan mendorong inflasi untuk menaikkan harga barang dan jasa sehari-hari yang telah stagnan, dan karenanya meningkatkan prospek ekonomi negara Nordik. Hampir lima tahun kemudian, dinaikkan dari -0,25 menjadi nol pada Desember 2019.

PDB Swedia diperkirakan akan tumbuh 3,7 persen tahun ini, yang lebih tinggi dari perkiraan Riksbank sebelumnya 3,0, dirilis pada Februari, dan 3,6 persen tahun depan (lebih rendah dibandingkan dengan perkiraan Februari 3,9). Ia mengharapkan tingkat pengangguran Swedia mendarat di 8,6 persen tahun ini, dan pulih sedikit menjadi 7,7 persen tahun depan.

“Menjelang musim panas, pertumbuhan PDB diperkirakan akan ber diarahkan di Swedia dan luar negeri,” kata bank. “Namun, perbedaan antara berbagai sektor dan kelompok di pasar tenaga kerja diperkirakan akan tetap substansial. Riksbank menilai total aktivitas ekonomi di Swedia akan mendekati level yang lebih normal menjelang akhir tahun.”

Kapan suku bunnga membuat kita untung dan kapan membuat kita rugi?

Sementara tujuan dari kenaikan ini adalah untuk mendinginkan ekonomi, konsumen mungkin juga merasakan efeknya.

“Jika Anda seorang saver, suku bunga yang lebih tinggi bagus. Anda mendapatkan lebih banyak bunga pada tabungan Anda. Jika Anda seorang peminjam, suku bunga yang lebih tinggi buruk. Ini berarti akan dikenakan biaya lebih banyak untuk dipinjam,” kata Richard Barrington, seorang ahli keuangan pribadi untuk MoneyRates.

Pada dasarnya, uang menjadi lebih mahal, menurut Ramona Ortega, pendiri dan CEO Mi Dinero Mi Futuro, sebuah perusahaan teknologi keuangan yang memberdayakan orang Latin untuk mengelola uang mereka.

“Perusahaan kartu kredit atau bank meminjam uang, dan ketika semakin mahal bagi mereka untuk meminjam uang, itu akan meneruskan biaya itu kembali kepada Anda,” kata Ortega.

Tetapi sementara The Fed mempengaruhi tingkat konsumen, itu tidak secara langsung mengendalikan mereka, kata Barrington, mencatat bahwa Anda juga harus tetap memperhitungkan faktor-faktor lain, seperti kenaikan inflasi yang stabil selama tiga tahun terakhir.

1) Anda mungkin mendapatkan lebih banyak untuk menabung

Kenaikan The Fed bisa berarti bunga yang lebih besar pada rekening tabungan Anda, menurut Richard Barrington. Tapi dia mengatakan itu tergantung pada jenis bank yang Anda memiliki rekening tabungan dengan.

Bank online yang menawarkan rekening tabungan seperti Marcus by Goldman Sachs dan Ally  cenderung menawarkan suku bunga yang lebih tinggi dibandingkan dengan bank tradisional dengan lokasi batu bata dan mortir.

Bank online telah meningkatkan permainan mereka selama setahun terakhir, dengan beberapa tarif naik menjadi sekitar 2 persen. Sementara itu, tarif rata-rata yang ditawarkan oleh cabang tradisional: 0,08 persen.

Itu karena ada lebih banyak overhead dengan di cabang fisik, yang harus membayar untuk real estat, pemeliharaan dan kepegawaian, kata Barrington.

Jadi katakanlah Anda memiliki $ 10.000 dalam tabungan. Hasil persentase tahunan 2 persen akan menjaring Anda tambahan $ 200 setahun, sementara APY 0,08 persen berarti tambahan $ 8.

2) Suku bunga yang lebih tinggi pada kartu kredit Anda

Kartu kredit sangat sensitif terhadap kenaikan suku bunga. Sejak The Fed memulai rentetan kenaikan tarif pada akhir 2015, kartu kredit adalah produk konsumen yang paling terdampak, kata Barrington.

“Kebanyakan kartu kredit bukan tarif tetap. Mereka akan berubah dari waktu ke waktu, jadi itu adalah sesuatu yang pasti harus Anda berikan panggilan ke perusahaan kartu kredit Anda,” kata Ramona Ortega. “Atau lihatlah di situs mereka, dan tanyakan kepada mereka apa rencana kenaikan suku bunga mereka.”

Ortega mengatakan bahwa orang-orang terutama harus berhati-hati terhadap tarif pada kartu kredit subprime – mereka yang menargetkan orang-orang dengan riwayat kredit di bawah standar dan membawa suku bunga tinggi.

“Karena kredit subprime dapat secara tidak proporsional mempengaruhi banyak orang kulit berwarna, kenaikan suku bunga dapat memiliki dampak yang lebih signifikan,” katanya.

Barrington mengatakan jika Anda memiliki saldo kartu kredit $ 10.000, Anda akan membayar $ 1.370 setahun bunga pada saldo itu pada akhir 2015, berdasarkan tingkat persentase tahunan selama kuartal keempat tahun itu (13,7 persen).

Sekarang, sebagai akibat dari kenaikan tarif yang telah kita lihat sejak itu, Anda akan membayar $ 1.721 berdasarkan APR 17,21 persen – selisih hampir $ 200.

“Ketika lingkungan tarif dapat diubah seperti sekarang, konsumen benar-benar perlu menjaga mata mereka tetap terbuka,” kata Barrington. “Tingkat [kartu kredit] Anda mungkin naik, tetapi Anda mungkin menemukan seseorang yang telah menaikkannya kurang dari yang perusahaan kartu kredit Anda miliki.”

Meskipun Anda mungkin melihat peningkatan hipotek, misalnya, pemberi pinjaman mencoba menilai lingkungan tingkat selama beberapa dekade. Tetapi kartu kredit adalah bentuk utang jangka pendek, itulah sebabnya mereka mungkin lebih sensitif terhadap perubahan tarif, kata Barrington.

3) Pinjaman mobil yang lebih tinggi

Bunga untuk pinjaman mobil juga naik selama tiga tahun terakhir, meskipun kurang terpengaruh daripada kartu kredit.

Suku bunga rata-rata pada kuartal keempat 2015 untuk pinjaman mobil lima tahun adalah 4,05 persen, yang berarti bahwa untuk pinjaman $ 20.000, Anda akan membayar $ 810 setahun bunga. Tingkat rata-rata adalah 4,96 persen pada kuartal ketiga tahun ini, sehingga pembeli mobil baru akan membayar $ 992 setahun dengan bunga tahunan.

“Ada begitu banyak orang dengan kredit subprime yang membutuhkan mobil, bahkan mungkin lebih dari itu. Mereka adalah orang-orang yang perlu mulai bekerja,” kata Ortega. “Jadi mereka hampir akan membayar harga berapa pun untuk memiliki mobil. Dan sehingga sedikit mengkhawatirkan saya, sejauh mana orang akan pergi ke utang untuk mobil?”

4) Hipotek yang lebih tinggi

Sejak The Fed mulai mendaki suku bunga pada 2015, rata-rata suku bunga KPR 30 tahun naik 0,7 persen. Kebanyakan orang memiliki hipotek tingkat tetap, jadi mereka tidak akan melihat tingkat peminjaman mereka berubah tiba-tiba, kata Barrington, mencatat bahwa kenaikan ini akan lebih mungkin mempengaruhi peminjam di masa depan.

Jika Anda mengeluarkan hipotek 30 tahun tingkat tetap $ 100.000 pada tahun 2015, itu akan dikenakan biaya sekitar $ 3.950 dalam bunga tahunan berdasarkan tingkat 3,95 persen (rata-rata pada saat itu), kata Barrington. Hari ini, pada tingkat 4,83 persen, Anda akan membayar sekitar $ 4.830 bunga.

“Tingkat persentase belum naik sebanyak tingkat kartu kredit, tetapi mengingat bahwa hipotek umumnya jauh lebih besar daripada saldo kartu kredit, dalam beberapa hal dapat memiliki lebih banyak dampak pada seseorang yang hanya mencoba memasuki pasar perumahan sekarang,” kata Barrington.

Baca Juga : Perekonomian Amerika Saat Ini Masih Belum Cukup Untuk Bayar Hutang Negara

5) Pinjaman mahasiswa yang lebih tinggi

Anda mungkin juga melihat suku bunga pinjaman siswa Anda naik, meskipun itu akan tergantung pada jenis pinjaman yang Anda miliki.Tingkat pinjaman mahasiswa federal Anda tetap, sementara pinjaman swasta dapat diperbaiki atau variabel.

Pinjaman swasta didasarkan pada London Interbank Offered Rate, atau LIBOR, yang biasanya bergerak ke arah yang sama dengan tingkat dana federal (tingkat kontrol The Fed dengan kenaikannya). Jadi Anda bisa akhirnya harus membayar tarif yang lebih tinggi di atasnya, sebagian karena kenaikan suku bunga The Fed.