9 Perubahan Sistem Sekolah di Swedia Bagi Murid – Laju perubahan saat ini berarti sekolah ditantang tidak seperti sebelumnya untuk memastikan pengajaran mereka tetap relevan. Bagaimana Anda sebagai orang tua dapat memastikan anak Anda mendapatkan pendidikan yang mereka butuhkan untuk dunia masa depan? Salah satu solusinya adalah dengan melihat sekolah yang mengajarkan International Baccalaureate Career-related Program (IBCP). Tidak seperti kebanyakan kurikulum sekolah, IBCP yang merupakan program IB dengan pertumbuhan tercepat dikembangkan pada abad ke-21.

9 Perubahan Sistem Sekolah di Swedia Bagi Murid

oresundskomiteen – Ini bertujuan untuk memberikan siswa berusia 16 hingga 19 dengan kotak peralatan untuk kehidupan dan karir masa depan mereka, mempromosikan berbagai keterampilan dan kepercayaan diri. The Local telah bermitra dengan Montreux International School, sekolah internasional pendidikan bersama Swiss untuk anak berusia 16 hingga 19 tahun yang berfokus pada IBCP, untuk menyoroti lima cara sekolah anak Anda dapat mempersiapkan mereka untuk masa depan yang kompleks.

Baca Juga : Membeli Rumah Atau Menyewa? Bagi Yang Ingin Pindah Ke Swedia

1. Dengan membiarkan mereka mengejar hasrat mereka

“Siswa membutuhkan pilihan dan mereka perlu memiliki pembelajaran mereka sendiri,” kata Jon Halligan, mantan kepala pengembangan bisnis untuk International Baccalaureate. Gagasan bahwa anak-anak dapat belajar sebagai penerima informasi yang pasif, baik dengan mendengarkan guru secara diam-diam atau hanya membaca buku teks, sedang disingkirkan. IB selalu berusaha untuk mendorong pembelajaran berbasis inkuiri dengan keyakinan bahwa peserta didik membangun pengetahuan mereka sendiri.

Sekarang, IBCP berupaya melakukannya dengan cara yang sesuai untuk era digital. Halligan mengatakan otak remaja dewasa sekarang jauh lebih cepat daripada di masa lalu, membuat mereka lebih menuntut dalam ingin tahu mengapa mereka harus terlibat dengan sesuatu. “Kami mencoba untuk memungkinkan siswa mengejar hasrat mereka, memastikan bahwa pembelajaran mereka relevan dan otentik,” katanya. “Saya secara konsisten ditanya ‘Mengapa saya mempelajari ini?’ Mereka paling terlibat ketika mereka melihat tujuan dan relevansi.”

2. Dengan prinsip

Dari memerangi perubahan iklim hingga kesejahteraan pribadi, kaum muda mengharapkan masalah etika menjadi pusat karir masa depan mereka. Kepedulian dan prinsip adalah dua dari sepuluh atribut utama yang diharapkan untuk dikembangkan oleh semua siswa IB. Siswa IBCP memiliki kerangka kerja yang jelas untuk ini melalui kursus tentang pembelajaran layanan dan keterampilan pribadi dan profesional. Yang terakhir mendorong mereka untuk mengeksplorasi isu-isu yang mendalam tentang identitas pribadi, kata Halligan, yang sekarang Managing Director di Montreux International School.

“Begitu Anda mulai memahami diri sendiri, Anda juga dapat menghargai bagaimana orang lain bisa benar meskipun mereka tidak memiliki nilai atau identitas yang sama dengan Anda,” katanya. Siswa juga diminta untuk fokus pada apa artinya menjadi bagian dari tim dan apa yang dimaksud dengan kepemimpinan. Montreux International School juga menawarkan rangkaian kursus Perspektif Globalnya sendiri untuk mendorong siswa “mundur dan menjelajahi tempat mereka di dunia”.

3. Dengan memberi mereka relevansi dunia nyata

Remaja saat ini ingin tahu ke mana mereka pergi dan mengapa. International Baccalaureate Diploma Program (IBDP) yang terkenal, dikembangkan pada tahun 1960-an, berfokus pada persiapan untuk studi universitas. Tetapi IBCP lebih luas, menyediakan rute yang dipercepat ke universitas global terkemuka dan peluang karir yang jelas. “Hidup telah banyak bergerak,” kata Halligan. “IBCP membuka jalur industri, serta jalur ke universitas, dan memungkinkan siswa untuk melihat tujuan dari apa yang mereka pelajari.”

Siswa di Montreux International School akan mengambil setidaknya dua kursus dari DP tradisional untuk memberi mereka landasan akademis yang kuat, inti IBCP (berfokus pada keterampilan interpersonal dan pemecahan masalah), ditambah kualifikasi pembelajaran profesional dengan mitra industri eksternal. Pilihan untuk bagian akhir yang terkait dengan karir adalah Bisnis, Perhotelan Mewah dan Merek atau Bisnis dan Pemasaran Digital.

Ada peluang besar di kedua sektor, kata Halligan. “Perhotelan sedang mengalami transformasi besar dan ini adalah waktu yang luar biasa untuk menjadi generasi yang membentuknya,” katanya. “Pemasaran digital telah berkembang pesat karena pandemi dan akan menjadi semakin penting di industri apa pun Anda berada.” Memilih satu rute juga tidak berarti Anda tidak dapat mengubah arah. “Bisnis adalah bidang yang sangat besar dan keterampilan yang Anda pelajari di program kami dapat ditransfer,” tambahnya.

4. Dengan melepaskan semangat kewirausahaan mereka

“Saya pikir semua siswa adalah wirausaha,” kata Halligan. “Sebagai manusia, kami secara alami kreatif dan setiap orang memiliki ide.” Tetapi tidak semua sekolah atau kurikulum merangsang atau mendorong dorongan kreatif itu. “Kami menyukai IBCP karena mengajarkan siswa bagaimana menghasilkan, menganalisis, dan menginterogasi ide,” lanjutnya. Pembeda utama dibandingkan dengan sebagian besar program pendidikan adalah fokus membantu siswa menganalisis risiko dan melihat bagaimana menerapkan ide-ide mereka di dunia nyata. “Semua alat yang mungkin Anda lihat diajarkan di MBA atau gelar tingkat yang lebih tinggi diajarkan di IBCP,” katanya.

“Ini cukup unik dalam hal itu.” Jadi para remaja belajar bagaimana melakukan analisis SWOT dan menggunakan teknik starbursting untuk brainstorming untuk menyebutkan dua saja. Penekanannya adalah pada pengembangan kompetensi untuk menyelesaikan sesuatu, bukan hanya sekedar lulus ujian. “Belajar dari kegagalan dan memahami kesalahan Anda adalah pembelajaran paling kuat yang dapat Anda lakukan,” tambah Halligan. “Sejarah dipenuhi dengan contoh-contoh ini, dari Churchill hingga Steve Jobs.”

5. Dengan membantu mereka mengajukan pertanyaan besar tentang teknologi

Remaja yang mempelajari IBCP perlu mengembangkan berbagai keterampilan teknis. Tetapi untuk berpikir bahwa itu adalah inti dari pendidikan dan teknologi adalah salah paham, kata Halligan. “Yang lebih penting dari sebelumnya adalah memungkinkan siswa untuk mengeksplorasi hubungan mereka dengan teknologi, dan dampak positif dan negatif yang dapat atau dapat terjadi,” katanya. Remaja harus memahami tidak hanya identitas mereka tetapi juga “identitas virtual” mereka.

Di Montreux International School, siswa akan mempelajari kurikulum THRIVE, yang didasarkan pada pekerjaan organisasi yang berbasis di AS seperti Center for Humane Technology. Mereka akan didorong untuk merenungkan pertanyaan praktis dan etis. Yang pertama termasuk memahami apa artinya menerima cookie. Yang terakhir meluas ke satu pertanyaan mendasar yang dihadapi dunia, kata Halligan: “Hanya karena kita memiliki teknologi untuk melakukan sesuatu, bukan?”

6. Menjadikan mereka Penasaran

Sejarah memberi tahu kita bahwa guru Thomas Edison terus-menerus terganggu olehnya yang selalu bertanya. Akhirnya dia belajar di rumah di mana pertanyaannya diterima sebagai hal yang baik. Dia didorong untuk penasaran yang dikatakan mengapa dia adalah seorang penemu yang produktif. Individu lain yang akan mengubah dunia kita adalah Albert Einstein. Dia berkata, “Saya tidak pintar atau sangat berbakat. Saya hanya sangat, sangat ingin tahu.” Untuk mempersiapkan anak-anak kita hari ini untuk hari esok, kita perlu mengajari mereka untuk memiliki rasa ingin tahu dan tidak hanya menyambut pertanyaan mereka tetapi juga mendorong pertanyaan mereka.

7. Menjadikan mereka Selalu Memberikan Upaya Terbaik Anda

Melakukan “cukup” telah menjadi misi hidup bukan hanya anak muda saat ini, tetapi sebagian besar masyarakat kita. Kita perlu mengajari anak-anak kita bahwa orang-orang yang akan berhasil dalam perubahan hari esok kita akan menjadi orang-orang yang memberikan upaya terbaik mereka. Usaha “E” yang besar merupakan syarat bagi setiap anak untuk belajar jika ingin sukses.

Pikirkan tentang Von Braun  dia adalah pria yang brilian. Dia memiliki bakat yang luar biasa. Bahan yang mengikat bakat dan kecemerlangannya bersama yang membuatnya begitu sukses dan memungkinkan dia untuk memimpin Amerika Serikat ke bulan adalah usahanya. Dia selalu memberikan “E” Besar Usaha setiap hari 365 hari setahun.

8. Menjadikan mereka Pemikir

Mengajar untuk ujian di sekolah kami telah membuat kami mengajar di tingkat pengetahuan terendah Taksonomi Bloom. Anak-anak kita dapat memuntahkan pengetahuan dan fakta hampir sebaik Encyclopedia Britannica di tahun 70-an dan 80-an. Kita perlu mempersiapkan anak-anak kita dan mendorong mereka untuk menjadi pemikir dengan mengajukan pertanyaan terbuka dan tidak mengabaikan pemikiran mereka karena usia mereka. Mendorong mereka untuk mensintesis, mengevaluasi, dan menganalisis situasi dan peristiwa akan mulai meregangkan otak mereka dan mendorong mereka untuk menjadi pemikir kritis dan bukan hanya regurgitator pengetahuan.

Baca Juga : Sistem Pendidikan di Rusia Dan Permasalahan Dalam Pendidikannya

9. Menjadikan mereka sebagai pembelajar sepanjang hayat

Tidak hanya cukup menjadi seorang pemikir  Anda juga harus menjadi pembelajar dan mau membuka diri pada ide-ide baru. Membaca meregangkan pikiran. Membaca untuk banyak anak muda dibatasi hingga 140 karakter dalam tweet atau pesan teks. Untuk generasi ini, cerita pendek adalah sesuatu yang mereka baca di Instagram. Sebagai seorang pendidik, saya harus mengakui bahwa saya masih percaya jika Anda seorang pembaca, Anda dapat mencapai apa pun.

Video di internet, podcast, buku audio, dan cara inovatif lainnya selain kata yang dicetak dengan tinta di atas kertas dapat membantu anak-anak belajar selama bertahun-tahun yang akan datang. Di sinilah prinsip ini lebih ditangkap daripada diajarkan: sebagai orang tua, jika Anda tidak mempraktikkan ini di depan anak-anak Anda, mereka tidak akan menjadikan Anda sebagai contoh pembelajar seumur hidup.